Wednesday, 6 Syawwal 1439 / 20 June 2018

Wednesday, 6 Syawwal 1439 / 20 June 2018

Kondisi Anak yang Jadi Korban Pedofilia Bisa Kembali Normal

Sabtu 13 January 2018 17:35 WIB

Rep: RR Laeny Sulistyawati/ Red: Bilal Ramadhan

Kasus pedofil (ilustrasi)

Kasus pedofil (ilustrasi)

Foto: Antara

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Psikiater Departemen Kesehatan Jiwa Masyarakat Rumah Sakit Jiwa Dr Soeharto Heerdjan (Grogol) Jakarta Nova Riyanti Yusuf mengatakan, kondisi anak-anak yang menjadi korban pedofilia bisa kembali normal asalkan mendapat pendampingan hingga tuntas. Menurutnya, anak-anak yang mengalami kejadian pelecehan seksual bisa mengalami berbagai macam hal, termasuk keluhan fisik, perubahan karakter seperti menjadi lebih pendiam atau pemarah, menjadi pelaku, bunuh diri hingga trauma.

Ia menyebut kondisi bocah tak berdosa ini bisa kembali normal asalkan mendapat pendampingan psikiater sampai tuntas. "Karena karakter anak-anak kecil itu masih bisa dibentuk," katanya saat dihubungi Republika.co.id, Sabtu (13/1).

Ia menjelaskan pendampingan atau rehabilitasi si anak tidak membuat ia harus tinggal di rumah sakit (RS) Jiwa atau RS mental. Korban bisa rawat jalan, terus konsultasi dengan psikiaternya. Namun, Nova menyebut pendampingan ini tidak bisa ditentukan waktu.

"Kondisi kejiwaan cenderung tidak bisa ditentukan tenggat waktu (deadline)," ujar perempuan yang jugaKetua Perhimpunan Kedokteran Jiwa Indonesia cabang Jakarta (PDSKJI Jaya) ini.

Ia menambahkan, untuk mengetahui pendampingan sudah tuntas atau belum berasal dari psikiater yang mendampingi korban. Seperti diketahui, Indonesia kembali dikejutkan dengan maraknya tindakan pedofilia akhir-akhir ini, mulai video mesum yang melibatkan anak-anak di Bandung, Jawa Barat, hingga tindakan kekerasan seksual yang dilakukan guru di Tangerang, Banten, pada puluhan muridnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES