Sunday, 8 Zulhijjah 1439 / 19 August 2018

Sunday, 8 Zulhijjah 1439 / 19 August 2018

Kata Anies di Hari Ibu, Sekarang dan Setahun Lalu

Jumat 22 December 2017 07:13 WIB

Rep: Mas Alamil Huda/ Red: Indira Rezkisari

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan

Foto: Republika/ Mas Alamil Huda

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengucapkan selamat Hari Ibu pada ibu dan seluruh perempuan di Indonesia. Dia menganggap, semua kemajuan bangsa Indonesia saat ini tak akan pernah ada tanpa jasa para ibu.

"Kita-kita semua yang berkarya, yang bekerja itu memiliki modal awal dari ibu, dan pendidikan pertama adalah dari ibu," kata dia di Balai Kota, Kamis (21/12) malam.

Karenanya, kata Anies, peringatan Hari Ibu seperti ini adalah kesempatan bagi bangsa Indonesia untuk kembali semakin menghormati dan menghargai peran ibu. Peranan ibu sangat penting dalam keluarga, dan sekaligus sebagai tiang bagi masyarakat dan bangsa.

Anies melanjutkan, Hari Ibu di Indonesia punya nuansa berbeda karena diperingati bersamaan dengan peringatan kongres perempuan. Jadi, kata dia, Hari Ibu memiliki nuansa pergerakan dan bukan semata-mata ibunya anak-anak secara biologis.

"Tapi juga kebangkitan perempuan. Mudah-mudahan ke depan kaum perempuan Indonesia akan bisa memainkan peran lebih besar," ujar dia.

Setahun lalu saat masih berstatus calon gubernur DKI, di momentum yang sama Anies mengatakan, setiap hari setiap orang harus mendoakan ibunya. Ibu adalah tulang punggung bagi keluarga. Saat itu Anies menegaskan, bahwa peran ibu sangat penting dalam setiap hal.

Karena itu, dia menyatakan, salah satu program prioritas yang diusungnya dalam kontestasi Pilkada DKI yakni memuliakan perempuan atau ibu. Ia ingin membuat Jakarta menjadi kota yang aman dan nyaman bagi kaum perempuan dan anak anak.

"Dan program itu kita sudah siapkan, termasuk menangani kekerasan di rumah tangga yang korbannya rata-rata perempuan dan anak," ujar dia kala itu.

Di Jakarta, lanjut Anies, kaum perempuan atau kaum ibu punya tantangan lebih besar. Di kota metropolitan, ibu-ibu sebagian bekerja dan sebagian mengelola rumah. Tantangan ini, kata dia, akan dijawab dengan program yang memudahkan para ibu menjalankan posisi secara profesional, tapi di sisi lain tetap menjalankan peran sebagai ibu.

"Jadi tempat menyusui, kemudian ruang tempat penyimpanan laktasi itu akan kita siapkan," katanya.

Anies menambahkan, peran ibu tak sepenuhnya berada di pundak seorang perempuan. Artinya, kata dia, peran tersebut juga terkait dengan suaminya. Ia pun membuat program untuk cuti bagi suami yang istrinya melahirkan.

"Bagi pegawai pemda yang istrinya melahirkan akan mendapatkan cuti selama tiga minggu, yang mendapatkan cuti bukan cuma ibunya, tapi juga suaminya, sehingga kita ingin mengembalikan Jakarta dengan nuansa cinta," ujar dia.

"Kecintaan itu dibangunnya di rumah, di rumah tangga, itu yang akan kita lakukan," katanya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Surga Dunia Raja Ampat

Ahad , 19 August 2018, 07:00 WIB