Senin, 3 Zulqaidah 1439 / 16 Juli 2018

Senin, 3 Zulqaidah 1439 / 16 Juli 2018

Program Asuransi tidak Diminati Petani Bekasi

Selasa 12 Desember 2017 05:15 WIB

Red: Nidia Zuraya

Petani Indonesia.

Petani Indonesia.

Foto: Tahta/Republika

REPUBLIKA.CO.ID, CIKARANG -- Dinas Pertanian (Dispertan) Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, menyatakan program Asuransi Usaha Tani Padi (AUTP) kurang diminati oleh petani di daerah tersebut. "Dari 33.000 hektare lahan pertanian, yang mengikutsertakan asuransi tersebut hanya 1.000 hektare saja," kata Kepala Dispertan Kabupaten Bekasi Abdul Karim di Kabupaten Bekasi, Senin (11/12).

Hingga akhir tahun 2017, baru sekitar 1.000 hektare lahan pertanian yang terlindungi asuransi. Karim mengatakan rendahnya keanggotan asuransi tersebut lantaran kurangnya sosialisasi atau mahalnya premi yang mesti dibayarkan oleh masyarakat petani.

Program tersebut mematok harga premi sebesar Rp 35 ribu untuk satu hektare lahan pertanian yang dinilai cukup murah jika dibandingkan dengan manfaat yang didapatkan. "Ini sudah ada subsidi dari pemerintah pusat sebesar Rp 115 ribu persatu hektare lahan pertanian atau garapan dalam satu kali musim tanam padi dari harga normalnya Rp 150 ribu," ujarnya.

Selain itu, Karim mengatakan masyarakat tidak berminat ikut dalam program tersebut karena mendaftar asuransi sama artinya berharap datang bencana. Anggapan yang tidak tepat itu membuat hanya sedikit petani yang berminat mengikuti program asuransi padahal Karim mengingatkan bahwa datangnya bencana tidak dapat diperkirakan.

Ia menambahkan program AUTP adalah salah satu solusi bagi petani bila terjadi bencana di lahan pertaniannya sehingga risiko yang ditanggung tidak terlalu berat. "Dengan adanya asuransi, jadi petani diuntungkan dan bila harus melakukan tanam ulang maka bebannya tidak terlalu berat," ujarnya.

Karim mengatakan akan terus melakukan sosialisasi progam asuransi itu agar petani mau ikut serta dan mendapatkan keuntungan perlindungan bagi lahannya.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES