Sunday, 13 Muharram 1440 / 23 September 2018

Sunday, 13 Muharram 1440 / 23 September 2018

Dubes Prancis Tinjau Inovasi Pengolahan Air Baku Palyja

Rabu 21 June 2017 16:25 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Palyja menerima kunjungan Dubes Prancis di pusat pengolahan air baku Pejompangan.

Palyja menerima kunjungan Dubes Prancis di pusat pengolahan air baku Pejompangan.

Foto: palyja

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT PAM Lyonnaise Jaya (Palyja), Operator penyediaan dan pelayanan air bersih untuk wilayah Barat DKI Jakarta, menerima kunjungan Duta Besar Prancis untuk Indonesia Jean Charles Berthonnet. Dubes mengunjungi Instalasi Pengambilan Air Baku Kanal Banjir Barat, Pejompongan.

Diterima oleh Presiden Direktur Palyja, Alan Thompson, Duta Besar Prancis bersama tim mendapat penjelasan mengenai teknologi moving bed biofilm reactor (MBBR). MBBR ini merupakan sebuah solusi inovatif pengolahan air berpolutan yang dilakukan PalyjaA sebagai upaya mengoptimalkan pelayanan air bersih di Jakarta.

“Kunjungan ini diharapkan dapat memperkokoh hubungan kerjasama Prancis-Indonesia dalam pelayanan air bersih di Jakarta, khususnya melalui pengembangan teknologi,” ujar Alan Thompson.

Sejak dioperasikan tahun 2015, teknologi MBBR telah berhasil menghilangkan 70 persen kadar amonia dalam air baku yang berasal dari Kanal Banjir Barat. Teknologi MBBR untuk menyaring polutan dari limbah domestik, seperti amonium, yang terlarut dalam air baku.  

Polutan tersebut biasanya berasal dari kandungan sampah padat atau limbah rumah tangga yang terlarut dalam sumber air baku. Setelah diproses dengan teknologi MBBR, air baku itu diolah menjadi jernih dan bersih, kemudian masuk ke reservoir. Teknologi MBBR memanfaatkan mikroorganisme alami yang hidup dalam air untuk mereduksi kadar amonium.

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES