Selasa, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 Februari 2020

Selasa, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 Februari 2020

Jadi Lautan Sampah, Pemprov DKI Segera Rapikan Monas

Selasa 21 Okt 2014 19:04 WIB

Rep: C66/ Red: Ichsan Emerald Alamsyah

Susana masyarakat menyaksikan pelantikan Jokowi di Monas

Susana masyarakat menyaksikan pelantikan Jokowi di Monas

Foto: ROL/Fian Firatmaja

REPUBLIKA.CO.ID, BALAI KOTA -- Monumen Nasional (Monas) menjadi lautan sampah setelah pesta rakyat digelar di kawasan tersebut, Senin (20/10). Tidak hanya itu, kerusakan taman yang terdapat di dalam Komplek Monas juga terjadi. 

Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengatakan telah meminta Dinas Kebersihan untuk membereskan hal tersebut. Ia mengaku tidak akan meminta pertanggungjawaban Presiden Joko Widodo (Jokowi) maupun relawan mantang Gubernur DKI Jakarta itu untuk menanggulanginya.

"Kami udah minta dinas kebersihan mesti bereskan. Ini kan akibat orang banyak yang datang tapi mereka tidak pernah dilatih buang sampah di tempatnya," ujar Basuki di Balai Kota, Senin (21/10). Pria yang akrab disapa Ahok ini menjelaskan ia tidak ingin meminta pertanggungjawaban pihak lain karena berkaca pada kasus kerusakan di taman-taman sekitar KPU dan MK.

Saat itu, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta melayangkan surat untuk meminta pertanggungjawaban massa partai politik yang dinilai menjadi pelaku perusakan. Hingga saat ini, menurutnya tidak juga datang ganti rugi dari pihak bersangkutan.

"Daripada nunggu lama, lebih baik Pemprov DKI perbaiki sendiri," ujar Ahok. Selain Monas, sampah juga sebelumnya dilaporkan bertebaran di sepanjang kawasan Sudirman hingga Thamrin yang menjadi lokasi penyelenggaraan pesta rakyat. Kerusakan taman juga terjadi di sekitar wilayah itu akibat terinjak-injak oleh warga yang mengikuti acara tersebut.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA