Wednesday, 21 Zulqaidah 1440 / 24 July 2019

Wednesday, 21 Zulqaidah 1440 / 24 July 2019

Pembangunan MRT Masuki Tahap Pengeboran Dinding Stasiun

Kamis 09 Oct 2014 23:31 WIB

Red: Hazliansyah

Pekerja mulai ngerjakan proyek pembangunan Mass Rapid Transit (MRT) di halaman Terminal Lebak Bulus, Jakarta Selatan, Senin (15/9). (Republika/Rakhmawaty La'lang).

Pekerja mulai ngerjakan proyek pembangunan Mass Rapid Transit (MRT) di halaman Terminal Lebak Bulus, Jakarta Selatan, Senin (15/9). (Republika/Rakhmawaty La'lang).

Foto: Republika/Rakhmawaty La'lang

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pembangunan Mass Rapid Transit (MRT) di Jakarta sudah memasuki tahap pengeboran dinding stasiun atau "diafragma wall" di enam lokasi stasiun.

"Pengeboran dinding MRT dilakukan di enam lokasi stasiun yaitu Bendungan Hilir, Senayan, Istora, Setia Budi, Dukuh Atas dan Bundaran Hotel Indonesia," kata Direktur Utama PT Mass Rapid Transit (MRT) Dono Bustomi di Jakarta, Kamis.

Dono mengatakan, pengeboran dinding ditargetkan selesai akhir tahun 2014. Selanjutnya pada awal 2015 akan dipasang alat "tunnel boring machine" untuk membuat terowongan rel MRT sepanjang 16 kilometer.

"Pengeboran dinding yang akan mengelilingi stasiun memiliki kedalaman rata-rata 20 meter hingga 23 meter dan lebar panel dinding antara empat hingga enam meter," katanya.

Sedangkan menurut Dono ada beberapa lahan yang belum dituntaskan untuk membangun jalur bawah tanah yang sebagian besar di wilayah Jakarta Selatan.

"Lahan yang belum dituntaskan di Jakarta Selatan antara lain Jalan H. Nawi, pasar Blok A dan pelebaran jalan Fatmawati karena masih dalam proses verifikasi dokumennya serta sebagian besar lahan tersebut nantinya akan dibangun kaki-kaki stasiun MRT di kiri-kanan jalan," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA