Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Polda: Sanksi Penerobos Jalur Busway Masih Dikonsolidasikan

Kamis 31 Oct 2013 21:45 WIB

Red: Taufik Rachman

  Petugas penjaga jalur busway menghalau sejumlah pengendara kendaraan bermotor yang hendak melintasi jalur busway di jalan Warung Buncit, Jakarta Selatan, Rabu (28/11).  (Republika/Agung Fatma Putra)

Petugas penjaga jalur busway menghalau sejumlah pengendara kendaraan bermotor yang hendak melintasi jalur busway di jalan Warung Buncit, Jakarta Selatan, Rabu (28/11). (Republika/Agung Fatma Putra)

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombespol Rikwanto mengatakan penerapan sanksi bagi penerobos jalur TransJakarta atau "busway" saat ini masih dikonsolidasikan antara institusi terkait.

"Masih belum ada kesepakatan kapan saksi tersebut diberlakukan. Saat ini masih terus disosialisasikan kepada masyarakat," kata Kombespol Rikwanto di Jakarta, Kamis.
Rikwanto mengatakan masih ada beberapa pasal yang perlu dikaji untuk mengenakan sanksi tegas kepada penerobos jalur TransJakarta.

Menurut Rikwanto, di dalam undang-undang sebenarnya sudah ada mengenai sanksi bagi pelanggar aturan lalu lintas, hanya tinggal pelaksanaan di lapangan.

"Sebenarnya selama ini juga sudah ada tindakan bagi para pelanggar jalur 'busway'. Namun, sanksi kali ini lebih tinggi agar menimbulkan efek jera," tuturnya.

Sebelumnya, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta berencana menerapkan sanksi tinggi kepada para penerobos jalur TransJakarta, yaitu Rp1 juta untuk mobil dan Rp500 ribu untuk sepeda motor.

Rikwanto mengatakan penerapan peraturan itu sudah diatur dalam Pasal 287 Ayat 1 dan 2, Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan.

Aturan tersebut menyebutkan denda maksimal sebesar Rp 1 juta bagi kendaraan roda empat dan Rp 500.000 untuk kendaraan roda dua.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA