Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

Harga Bahan Kebutuhan Pokok Cenderung Turun

Senin 29 Jul 2013 23:12 WIB

Rep: mg01/ Red: Djibril Muhammad

Harga sembako melonjak.   (ilustrasi)

Harga sembako melonjak. (ilustrasi)

Foto: Republika/Aditya Pradana Putra

REPUBLIKA.CO.ID, BEKASI -- Harga bahan kebutuhan pokok di Pasar Kranji, Bekasi belum mengalami kenaikan pada hari ke-20 bulan suci Ramadhan. Bahkan untuk beberapa komoditas, harga cenderung mengalami penurunan.

Harga ayam misalnya, sebelumnya satu ekor ayam mencapai harga Rp 50 ribu, namun sekarang harganya turun menjadi Rp 35 ribu per ekor. Begitu pula dengan harga bawang merah yang menurun dari Rp 60 ribu per kilogram menjadi Rp 50 ribu per kilogram.

Harga bawang putih juga berubah dari Rp 18 ribu per kilogram menjadi Rp 15 ribu per kilogram. Cabai rawit

merah juga mengalami penurunan harga dari Rp 120 ribu per kilogram menjadi Rp 80 ribu per kilogram. Meskipun harga sejumlah komoditas itu turun, tapi sebetulnya harganya masih cukup tinggi bagi warga.

Sementara itu, sejumlah komoditas lainnya belum mengalami perubahan harga. Harga beras kualitas bagus masih berada di kisaran Rp 9 ribu per kilogram. Begitu pula dengan minyak goreng eceran yang masih berada pada harga Rp 11 ribu per liter.

Daging juga masih berada kisaran Rp 90 ribu per kilogram. Harga telur juga  masih berkisar pada Rp 21 ribu per kilogram.

Menurut Ikem, salah seorang pedagang sayuran di Pasar Kranji, harga-harga komoditas di pasar memang belum mengalami kenaikan pada H-10 lebaran ini. "Biasanya kenaikan akan terjadi pada H-5 lebaran," kata Ikem, Senin (29/7). 

Selain harga-harga barang di atas, sejumlah komoditas juga mengalami peningkatan permintaan pada bulan suci Ramadhan ini. Salah satunya adalah kelapa yang memang dijadikan bahan dalam membuat kolak atau biji salak. Harga kelapa per butirnya berkisar antara Rp5 ribu sampai Rp6 ribu.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA