Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

Tuesday, 29 Ramadhan 1442 / 11 May 2021

BBM Naik, Nelayan Kerja Sampingan Memulung Sampah

Ahad 23 Jun 2013 23:50 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Nelayan.   (ilustrasi)

Nelayan. (ilustrasi)

Foto: Antaa

REPUBLIKA.CO.ID, BEKASI -- Sejumlah nelayan di pesisir laut Muaragembong, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, menyiasati kerugian akibat kenaikan bahan bakar minyak dengan menjalani pekerjaan sampingan, salah satunya dengan memulung sampah
.
"Ada yang mencari tambahan penghasilan dari memulung sampah plastik, menjadi supir ojek, dagang, dan lainnya," kata koordinator nelayan Tarumajaya, Sudarsono, di Cikarang, Ahad (23/6).

Menurutnya, kenaikan harga BBM pada Jumat (21/6) langsung memberikan dampak negatif pada sebagian besar nelayan tradisional di wilayah setempat. "Kenaikan harga BBM bukan hanya berpengaruh pada meningkatnya biaya operasional melaut, tetapi juga berdampak pada lonjakan harga kebutuhan pokok," katanya.

Menurutnya, kenaikan harga kebutuhan pokok yang harus ditanggung keluarga nelayan pascakenaikan harga BBM berkisar Rp 1.000 hingga Rp 5.000. "Selama ini saja, hasil tangkapan nelayan belum tentu bisa menutupi biaya operasional. Apalagi saat cuaca buruk seperti saat ini," katanya.

Menurutnya, satu-satunya solusi mengatasi kesulitan keuangan adalah dengan bekerja sampingan.

"Dengan mengojek atau menjual sampah plastik, penghasilan mereka bisa bertambah rata-rata 15 hingga 20 persen. Minimal bisa tetap setara seperti saat BBM belum naik," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA