Tuesday, 13 Zulqaidah 1440 / 16 July 2019

Tuesday, 13 Zulqaidah 1440 / 16 July 2019

BNN Selidiki Jaringan Sabu yang Digunakan Andi Arief

Selasa 05 Mar 2019 15:21 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Ratna Puspita

Deputi Pemberantasan BNN Irjen Pol Arman Depari.

Deputi Pemberantasan BNN Irjen Pol Arman Depari.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Menurut BNN, jaringan narkoba yang masuk ke Indonesia sangat beragam.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Politikus Partai Demokrat Andi Arief (AA) menjalani assessment di Badan Narkotika Nasional (BNN). Asessment atau penilaian tersebut salah satunya dibutuhkan untuk menyelidiki jaringan narkotika yang menjerat wakil sekretaris jenderal Partai Demokrat tersebut.

“(Jaringan) Belum (terdeteksi), sedang dalam penyelidikan,” kata Deputi Pemberantasan BNN Irjen Arman Depari di BNN, Jakarta Timur, Selasa (5/3).

Baca Juga

Menurutnya, jaringan narkoba yang masuk ke Indonesia sangat beragam. Jika penyelundupan narkoba tidak digagalkan, Arman mengatakan, maka berpotensi barang haram tersebut masuk dan beredar di masyarakat dan dapat menyasar politisi, pejabat, hingga anak-anak sekolah. 

Nah, apakah ini sampai ke yang bersangkutan (AA), tentu akan dilihat akan diurai penyidik di lapangan. Saya kira kita harus beri kesempatan kepada penyidik untuk menyelesaikan tugasnya dan saya percaya mereka profesional,” kata Arman.

Berdasarkan temuan dan operasi BNN selama mengungkapkan kasus narkoba, dia mengatakan, bandar-bandar ini tidak hanya menyasar kalangan politisi dan pejabat, tetapi juga masyarakat biasa. Karena itu lanjut Arman, apakah Andi Arief mendapatkan narkoba dari bandar besar atau bandar kecil masih perlu dilakukan penelusuran. 

“Tentu nanti akan didalami oleh para penyelidik, apakah itu dari bandar besar atau bandar jalanan nanti akan dijelaskan sendiri oleh penyidik,” kata Arman.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA