Jumat, 7 Rabiul Akhir 1440 / 14 Desember 2018

Jumat, 7 Rabiul Akhir 1440 / 14 Desember 2018

Pengamat: Pemerintah tak Perlu Takut Tindak KKB

Jumat 07 Des 2018 03:05 WIB

Rep: Muhammad Ikhwanuddin/ Red: Bayu Hermawan

Peneliti Lipi, Hermawan Sulistyo

Peneliti Lipi, Hermawan Sulistyo

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Hermawan menilai pemerintah khawatir dituduh pelanggaran HAM.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Peneliti utama Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia, Hermawan Sulistyo menilai sikap pemerintah untuk menangani krisis di Papua terlalu berhati-hati. Menurutnya, kecenderungan mengambil langkah aman pemerintah disebabkan oleh kekhawatiran pemerintah terbentur persoalan HAM.

"Pemerintah terlalu berhati-hati karena takut nantinya dituduh pelanggaran HAM. Padahal kejahatan yang dilakukan oleh KKB itu sudah kebiadaban. Pemerintah tidak perlu takut," katanya kepada Republika.co.id, Kamis (6/12).

Peneliti yang akrab disapa Kikiek itu menilai, pembunuhan terhadap puluhan karyawan PT Istaka Karya merupakan kejahatan luar biasa. Ia beralasan, masuknya pembunuhan sebagai kejahatan luar biasa ketika dilakukan sistematis terhadap warga sipil yang tidak bersenjata.

"Cara membunuhnya keji," ucapnya.

Saat ditanya soal represifitas aparat, ia menampik bahwa hal tersebut melanggar hak asasi selama sesuai dengan aturan hukum. "Selama konteksnya di sana adalah penegakan hukum, ya tidak ada pelanggaran HAM. Mereka (TPN/OPM) melawan dengan senjata api, mosok mau dihadapi dengan pisau komando," ucapnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Ketua TKN Buka Kegiatan Kamis Kerja

Kamis , 13 Des 2018, 21:31 WIB