Minggu, 13 Syawwal 1440 / 16 Juni 2019

Minggu, 13 Syawwal 1440 / 16 Juni 2019

OTT Bupati Cirebon, KPK Terima Pengembalian Uang Rp 200 Juta

Kamis 25 Okt 2018 17:43 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Andri Saubani

Bupati Cirebon Sunjaya Purwadi Sastra, Kapolres Cirebon AKBP Risto Samodra saat menerima rombongan Kirab Satu Negeri di Terminal Losari Cirebon, Kamis (18/10).

Bupati Cirebon Sunjaya Purwadi Sastra, Kapolres Cirebon AKBP Risto Samodra saat menerima rombongan Kirab Satu Negeri di Terminal Losari Cirebon, Kamis (18/10).

Foto: ist
Bupati Cirebon Sunjaya terjaring operasi tangkap tangan KPK pada Rabu (24/10).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menerima pengembalian uang Rp 200 juta lebih dari hasil operasi tangkap tangan (OTT) di Cirebon, Jawa Barat. Bupati Cirebon Sunjaya Purwadi Sastra ikut terjaring dalam OTT pada Rabu (24/10).

"Ada tambahan pengembalian uang lebih dari Rp 200 juta terkait OTT di Cirebon," ujar Kabiro Humas KPK Febri Diansyah saat dikonfirmasi, Kamis (25/10).

Sebelumnya, Tim Satgas KPK mengamankan tujuh orang dalam operasi senyap di Cirebon. Salah satu yang diamankan tim penindakan lembaga antirasuah adalah Bupati Cirebon Sunjaya Purwadisastra.

"Ada unsur kepala daerah yang ikut diamankan," kata Wakil Ketua KPK Basaria Panjaitan saat dikonfirmasi Rabu (24/10) malam.

Sementara Ketua KPK Agus Rahardjo mengatakan penangkapan ini diduga terkait jual beli jabatan di lingkungan pemerintah daerah. "Dugaan jual beli jabatan dan ada setoran dari pengusaha," tutur Agus.

Lebih lanjut Agus mengatakan, saat ini tim masih memerlukan pendalaman, sehingga ia masih  belum bisa membeberkan lebih rinci kasus jual beli jabatan tersebut. Diketahui, Sunjaya adalah bupati Cirebon periode 2014-2019, bersama wakilnya Tasiya Soemadi. Mereka berdua diusung oleh PDIP pada pemilihan bupati Cirebon 2013.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA