Sunday, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Sunday, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Keluarga Minta Kasus Pengeroyokan Haringga Dituntaskan

Rabu 26 Sep 2018 22:20 WIB

Red: Bayu Hermawan

Seorang tersangka memperagakan tindakannya saat rekonstruksi pengeroyokan yang dilakukan oleh oknum bobotoh terhadap seorang suporter Persija, Haringga Sirla, di Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA), Bandung, Jawa Barat, Rabu (26/9).

Seorang tersangka memperagakan tindakannya saat rekonstruksi pengeroyokan yang dilakukan oleh oknum bobotoh terhadap seorang suporter Persija, Haringga Sirla, di Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA), Bandung, Jawa Barat, Rabu (26/9).

Foto: Antara/Raisan Al Farisi
Harapan itu disampaikan keluarga saat bertemu dengan Menpora Imam Nahrawi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Keluarga almarhum Haringga Sirla yang merupakan korban kekerasan suporter oknum bobotoh meminta kasus tersebut benar-benar dituntaskan dengan harapan kejadian yang sama tidak terulang. Harapan itu disampaikan oleh kakak kandung Haringga Sirla, Mayrisa Sirawati saat bertemu dengan Menpora Imam Nahrawi.

"Saya harap apa yang sudah saya sampaikan ke pak menteri tolong benar-benar bisa diwujudkaan. Usut tuntas kasus adik saya dan tak terulang lagi kasus seperti ini," katanya di rumah duka Jalan Bangun Nusa RT 13 RW 3, Kelurahan Cengkareng Timur, Cengkareng, Jakarta Barat, Rabu (26/9).

Dalam perbincangannya dengan orang nomor satu di Kemenpora itu, Mayrisa Sirawati juga menghimbau kepada suporter pendukung tim sepak bola untuk tidak melakukan tindakan brutal karena dampaknya bakal lebih luas.

"Kalian menontonlah secara damai, 'happy', jangan buat kerusuhan. Karena menghilangkan sebuah nyawa itu percuma, sangat disayangkan apalagi jika tim kalian menang tapi harus ada kehilangan sebuah nyawa," ujarnya.

Sementara itu, Menpora Imam Nahrawi menegaskan tidak boleh lagi ada suporter yang menjadi korban karena fanatisme dalam mendukung salah satu tim sepak bola. "Cukuplah Ari (panggilan Haringga Sirla) menjadi yang terakhir, jangan ada lagi korban berjatuhan karena sepak bola, dan jangan sampai ada balas dendam yang berdampak pertumpahan kemarahan dan permusuhan, sudahi segalanya," jelasnya.

Menpora menambahkan jika saat ini pihak berwajib juga sudah melakukan tugasnya dalam mengusut permasalahan yang ada. Pihaknya berharap hukum betul-betul ditegakkan seadil-adilnya sehingga pelaku mendapatkan hukuman yang setimpal.

"Kita sampaikan bahwa jajaran kepolisian sudah mengupayakan begitu cepat. Ini harus ditegakan setegak-tegaknya agar ada efek jera dan tak ada korban baru nanti," katanya dengan tegas.

Haringga Sirla merupakan anggota suporter fanatik Persija yaitu Jakmania. Pemuda berusia 23 tahun itu menjadi korban kekerasan oknum Bobotoh saat akan menonton pertandingan Liga 1 antara tuan rumah Persib melawan Persija di Stadion Gelora Bandung Lautan Api, Bandung, Minggu (23/9).

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA