Saturday, 9 Syawwal 1439 / 23 June 2018

Saturday, 9 Syawwal 1439 / 23 June 2018

Polri: Mako Brimob Sudah Steril dari Napi Terorisme

Senin 14 May 2018 20:15 WIB

Rep: Arif Satrio Nugroho/ Red: Andri Saubani

Operasi pembebasan sandera Mako Brimob

Operasi pembebasan sandera Mako Brimob

Foto: Dok Mabes Polri
Sebagian besar napi terorisme dipindahkan ke Lapas Nusakambangan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Polri Inspektur Jenderal Polisi Setyo Wasisto menyatakan sepuluh napi terorisme (napiter) yang terlibat dibalik kerusuhan di Rumah Tahanan (Rutan) Mako Brimob Kelapa Dua, Depok sudah dipindahkan. Setyo mengungkapkan, saat ini Rutan Mako Brimob sudah dalam keadaan steril dari napiter.

Namun, Setyo tidak mau menyebut, di mana sepuluh Napiter tersebut dipindahkan. "Saya tidak tahu, tempatnya di mana tidak tahu di sana (Rutan Mako Brimob) sudah kosong," kata Setyo di Markas Besar Polri, Jakarta, Senin (14/5).

Sebelumnya pada Selasa (8/5) malam, 156 Napiter sempat melakukan pemberontakan di Rutan Mako Brimob sekira 38 jam. Satu napiter tewas ditembak. Lima polisi tewas dan satu polisi sempat disandera.

photo

Infografis Daftar Korban Rusuh Mako Brimob

Polisi melakukan operasi yang mereka sebut sebagai operasi sterilisasi, berakhir pada Kamis (10/5) pagi dan menyerahnya 155 napiter. Sebanyak 145 napiter langsung dipindahkan. Sedangkan sisanya sepuluh, Polri belum memberitahukan keberadaannya.

Setyo juga tidak menjelaskan secara rinci soal pemindahan sepuluh napiter tersebut. Menurutnya, proses tersebut adalah kewenangan dari tim Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror. "Itu kewenangan Densus 88," tutur Setyo.

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Debat Terakhir Pilgub Jabar

Jumat , 22 June 2018, 23:04 WIB