Tuesday, 10 Zulhijjah 1439 / 21 August 2018

Tuesday, 10 Zulhijjah 1439 / 21 August 2018

Menkumham: Tak Ada Perlakuan Istimewa untuk Setnov

Jumat 04 May 2018 14:34 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Bayu Hermawan

Setya Novanto

Setya Novanto

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Setya Novanto akan dipindahkan tempat penahanannya ke Lapas Sukamiskin.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) Yasonna Laoly menjamin jajarannya tidak akan memberikan perlakuan istimewa kepada terpidana kasus korupsi KTP elektronik (KTP-el) Setya Novanto (Setnov) yang akan ditempatkan di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Sukamiskin, Bandung. Mantan ketua DPR RI itu akan dipindahkan ke Lapas Sukamiskin pada Jumat (4/5) sore.

Yasonna menegaskan, meski Setnov merupakan mantan ketua DPR RI, ia akan diperlakukan sebagai tahanan sesuai dengan standar operasional prosedur di lapas terkait. "Semua (tahanan) sama. Enggak akan ada yang istimewa (termasuk Novanto)," kata Yasonna di kantornya, Jumat (4/5).

Yasonna menyebut pihak lapas juga tidak akan memberikan perlakuan khusus terhadap Setnov, termasuk dalam hak mendapatkan kamar tahanan. Setnov, di mata Menkumham, saat ini adalah warga binaan sehingga hak-hak mantan ketua umum Partai Golkar itu sama dengan warga binaan lainnya.

Majelis hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta menjatuhkan vonis terhadap Setya Novanto dengan pidana penjara selama 15 tahun dan denda Rp 500 juta subsider tiga bulan kurungan. Novanto dijatuhi vonis atas tindak pidana korupsi (tipikor) terkait kasus korupsi proyek pengadaan KTP-el.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Foto Udara Mina, Arafah dan Makkah

Selasa , 21 August 2018, 11:11 WIB