Rabu, 6 Syawwal 1439 / 20 Juni 2018

Rabu, 6 Syawwal 1439 / 20 Juni 2018

SBY Sebut Ada Sebuah Pertemuan Sebelum Sidang KTP-El

Selasa 06 Februari 2018 18:04 WIB

Rep: Arif Satrio Nugroho/ Red: Andri Saubani

Presiden Republik Indonesia ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono bersama Ani Yudhoyono usai melaporkan Kuasa Hukum terdakwa kasus Korupsi KTP Elektronik Setya Novanto, Firman Wijaya di Bareskrim Polri, Jakarta. Selasa (6/2).

Presiden Republik Indonesia ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono bersama Ani Yudhoyono usai melaporkan Kuasa Hukum terdakwa kasus Korupsi KTP Elektronik Setya Novanto, Firman Wijaya di Bareskrim Polri, Jakarta. Selasa (6/2).

Foto: Republika/Arif Satrio Nugroho
Pertemuan tersebut, menurut SBY menjadi penyebab kemunculan namanya di sidang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden keenam Republik Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menyebutkan, ia mendapat informasi dari sebuah sumber yang enggan ia sebutkan namanya mengenai adanya suatu pertemuan sebelum sidang kasus perkara korupsi proyek KTP-el. Pertemuan tersebut, disinyalir Yudhoyono menjadi penyebab kemunculan namanya di sidang tersebut.

"Ada sebuah pertemuan dihadiri sejumlah orang dan kemudian patut diduga itu jadi cikal bakal munculnya sesuatu yang mengagetkan di ruang persidangan waktu itu," kata Yudhoyono di Jakarta Pusat, Selasa (6/2).

Namun, Yudhoyono enggan menjelaskan lebih lanjut mengenai kecurigaannya itu. Menurutnya, hal tersebut bisa membuat geger publik. "Tetapi, pengetahuan saya Informasi yang saya miliki belum waktunya saya buka ke publik, masyarakat luas, dan bisa bikin geger nantinya," ucap Yudhoyono.

Mengenai penyebutan namanya di sidang, Yudhoyono pun memutuskan melaporkan kuasa hukum Novanto, Firman Wijaya ke Bareskrim Polri. Pembicaraan antara saksi Mirwan Amir dan Firman Wijaya yang menyebutkan adanya interupsi Yudhoyono dalam proyek KTP-el dianggap Yudhoyono sebagai suatu fitnah.

"Saya akan melakukan secara resmi mengadukan secara hukum yang saya nilai merusak dan mencemarkan nama baik saya yang dampaknya sangat luas," kata Yudhoyono.

Pantauan Republika, SBY melapor langsung ke Bareskrim Polri, Gambir, Jakarta Pusat dengan didampingi istiri, Ani Yudhoyono dan anak kedua mereka Edi Baskoro Yudhoyono. Tiba sekitar 16.45 WIB, mereka tampak mengenakan baju berwarna seragam biru muda.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Senegal Menang 2-1 Atas Polandia

Rabu , 20 Juni 2018, 00:22 WIB