Minggu, 16 Sya'ban 1440 / 21 April 2019

Minggu, 16 Sya'ban 1440 / 21 April 2019

Artis Jeremy Thomas Ditetapkan Jadi Tersangka

Jumat 11 Agu 2017 16:31 WIB

Rep: Arif Satrio Nugroho/ Red: Bilal Ramadhan

Artis Jeremy Thomas

Artis Jeremy Thomas

Foto: Instagram Jeremy Thomas

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Setelah sempat berurusan dengan polisi karena anaknya menjadi tersangka pemufakatan psikotropika, aktor Jeremy Thomas kini menjadi tersangka. Namun, Jeremy ditetapkan menjadi tersangka kasus penipuan.

Aktor sinetron ini terjerat kasus penipuan terkait pengalihan aset vila di Ubud, Bali, dengan total kerugian mencapai Rp 16 miliar. "Iya, sudah tersangka. Kasus ini sebenarnya ditangani Polda Bali, tapi dilimpahkan ke Polda Metro Jaya," ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono saat dihubungi, Jumat (11/8).

Polda Bali, dijelaskan Argo, telah mengirimkan surat pemberitahuan dimulainya penyidikan (SPDP) kasus tersebut ke Kejaksaan Tinggi Bali. Bahkan, penyidik telah melimpahkan berkasnya ke kejaksaan. Namun, berkas dikembalikan atau P-19 yang artinya harus dilengkapi terlebih dahulu.

"Kita lengkapi berkas dulu. Bukan bendel dari Bali langsung kita limpahkan ke Kejaksaan Tinggi, tidak. Kekurangannya apa kita lengkapi," jelas Argo.

"Dikembalikan karena locus delicti-nya (lokasi peristiwa) ada di Jakarta. Makanya kasusnya juga dilimpahkan ke Polda Metro Jaya," katanya lagi.

Dalam waktu dekat, menurut Argo, polisi akan mengirimkan berkas kasus penipuan Jeremy Thomas ini ke Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta. Polisi akan mengirimkan berkas penyidikan yang sebelumnya ditangani oleh penyidik Polda Bali.

"Kita tinggal meneruskan saja ke Kejati DKI. Kan berkas sudah ada, itu (P-19) karena ada petunjuk dari Kejati Bali bahwa locus delicti-nya di Jakarta," ujarnya.

Jeremy terjerat kasus penipuan sengketa lahan dan bangunan vila di Ubud, Bali, pada tahun 2013 antara Jeremy dan Patrick Alexander. Patrick Alexander diketahui merupakan warga negara Australia.

Patrick pun melaporkan kasus itu ke Polda Bali dengan tuduhan penipuan pada Oktober 2014 lalu. Patrick pun merasa tertipu Jeremy dan mengalami kerugian mencapai Rp 16 miliar dari kasus pengalihan aset vila ini.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA