Sunday, 18 Zulqaidah 1440 / 21 July 2019

Sunday, 18 Zulqaidah 1440 / 21 July 2019

Diundang Kapolri, DPR tak Janji Hadir dalam Gelar Perkara Ahok

Senin 14 Nov 2016 13:55 WIB

Rep: Eko Supriyadi/ Red: Bilal Ramadhan

Anggota Komisi Hukum DPR RI Nasir Djamil

Anggota Komisi Hukum DPR RI Nasir Djamil

Foto: dok : Humas FPKS DPR RI

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Anggota Komisi III M Nasir Djamil mengatakan diundang dari Kapolri untuk menghadiri gelar perkara kasus dugaan penistaan agama oleh Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok. Tapi komisi III masih mempertimbangkan apakah memenuhi undangan tersebut atau tidak.

Nasir menghormati Kapolri yang telah memberikan kesempatan kepada komisi hukum dan HAM DPR untuk ikut langsung melihat dan mengawasi jalannya gelar perkara tersebut.

''Begitupun kami juga ingin bermusyawarah dengan seluruh anggota, agar tidak menimbulkan masalah hukum baru dan juga untuk melihat respons publik terutama para pakar hukum pidana,'' kata Nasir, saat dihubungi, Senin (14/11).

Nasir menyatakan, komisi III tidak ingin masuk dalam pusaran pro dan kontra soal gelar perkara tersebut. Dirinya juga akan memanggil Kapolri untuk meminta penjelasan motif dan alasan hukum melakukan gelar perkara terbuka ini.

''Insya Allah pada masa sidang DPR kami akan tanyakan motif dan alasan hukumnya,'' jelasnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA