Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Mensos: 900 Ribu Anak Laki-Laki Alami Kekerasan Seksual

Kamis 22 Oct 2015 15:15 WIB

Rep: Dyah Ratna Meta Novia/ Red: Bilal Ramadhan

Kekerasan Seksual (ilustrasi)

Kekerasan Seksual (ilustrasi)

Foto: STRAITS TIMES

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa mengatakan, pemerintah berupaya menekan tindak kekerasan seksual melalui Instruksi Presiden (Inpres) pengarusutamaan perlindungan anak dalam pembangunan.

"Jika Inpres selesai bisa menjadi referensi bagi para pegiat perlindungan anak. Ini juga bisa jadi referensi bagi  pemerintah pusat maupun daerah," katanya, Kamis, (22/10).

Pada 2013 kekerasan seksual terjadi pada 900 ribu anak laki-laki dan 600 ribu anak perempuan. Kondisi ini menjadi dasar yang bisa dipahami adanya kebutuhaan pemberatan hukuman terhadap pelaku kejahatan seksual.

Ketua Umum Komisi Nasional Perlindungan Anak Arist Merdeka Sirait mengatakan, Indonesia sebenarnya sudah darurat kejahatan seksual sejak tahun 2013. Kejahatan seksual pada anak ini merupakan kejahatan luar biasa.

"Saya yakin hukuman kebiri terhadap pelaku kejahatan seksual pada anak akan menurunkan jumlah predator anak. Sejumlah negara lain yang menerapkan hukuman kebiri ini terbukti jumlah predator anak berkurang," katanya.

Kebiri itu, terang Arist, bukan mematikan hak-hak  seksualitasnya. Namun mengendalikan libidonya sehingga tak menyerang anak-anak lagi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA