Sunday, 9 Rabiul Akhir 1440 / 16 December 2018

Sunday, 9 Rabiul Akhir 1440 / 16 December 2018

Penyerangan Masjid di Papua

MUI: Pembakar Masjid di Tolikara tak Pantas Hidup di Indonesia

Jumat 17 Jul 2015 17:40 WIB

Rep: C02/ Red: Ilham

Ketua MUI Dr. H. Anwar Abbas, M.M, M.Ag

Ketua MUI Dr. H. Anwar Abbas, M.M, M.Ag

Foto: Yogi Ardhi/Republika

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) bidang Pemberdayaan Ekonomi Umat,  Anwar Abbas meminta pemerintah segera turun tangan terhadap kasus pembakaran Masjid di Tolikara, Wamena, Papua, Jumat (17/7). Aparat harus segera menangkap pelaku pembakaran itu untuk diadili secara hukum.  

"Aparat harus tangkap pelakunya. Orang seperti itu tidak pantas tinggal di negara hukum yang menjaga toleransi umat beragama. Mereka yang seperti itu tidak boleh tinggal di negara ini," tegas Anwar kepada Republika, Jumat (17/7).

Ia mengatakan, pemerintah tidak boleh mengabaikan kasus penyerangan dan pembakaran itu. Pemerintah harus segera bertindak dan menyelesaikan kasus itu. "Pemerintah harus segera turun tangan terhadap kasus pembakaran masjid itu. Jangan sampai tidak," katanya.

Alasannya, dalam Undang-undang Republik Indonesia disebutkan untuk saling menghormati antar umat beragama. Namun, faktanya peraturan itu tidak jalan. Apalagi muncul kasus pembakaran masjid itu di hari istimewa di umat Islam.

Jika tidak bertindak segera, kata Anwar, kasus pembakaran itu akan menjadi pemicu rontoknya kerukunan umat beragama. Umat beragama akan rusuh dan akhirnya persatuan dan kesatuan bangsa tidak terjaga. "Jika dibiarkan kasus ini berlalu, kerukunan umat beragama akan menjadi ancaman untuk negara ini,' ujar Anwar Abbas.

Seperti diketahui, Kapolri Jenderal Badrodin Haiti mengatakan, inti persoalan adalah jemaat nasrani merasa terganggu dengan speaker masjid umat Muslim yang akan melakukan shalat ied. Umat Nasrani mengklaim suara speaker yang dipasang di tengah lapangan menggangu ketenangan umum.

Mereka meminta umat Muslim untuk membubarkan kegiatan shalat ied tersebut. Hal itu berujung pada perang mulut antara kedua kubu. Kelompok nasrani kemudian melempari masjid dengan api hingga kebakar.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES