Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Payment Gateway Bermanfaat se-Indonesia

Kamis 12 Mar 2015 16:42 WIB

Rep: C67/ Red: Djibril Muhammad

Mantan Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Denny Indrayana.

Mantan Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Denny Indrayana.

Foto: Republika/Agung Supriyanto

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Notaris Syafran Sofyan menilai, program pembayaran paspor dengan sistem online (Payment Gateway) di Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkum HAM) dirasakan manfaatnya di seluruh Indonesia.

Selama ini, kata Syafran, banyak kendala yang dihadapi notaris dalam kepengurusan paspor saat masih menggunakan cara manual.

Menurut Syafran, program tersebut mengurangi antrean panjang di loket sehingga berdampak terhadap waktu dan biaya. "Online ini sangat membantu, tidak berbulan-bulan hanya beberapa menit saja," ujar Syafran saat menemani Denny Indrayana di Bareskrim Polri, Kamis (12/3).

Dengan program tersebut, Syafran menambahkan, tidak ada lagi pungutan dan hanya saja dikenakan biaya PMBP. Dengan program tersebut transparansi lebih terjamin. Karena itu, proses mengurus paspor bisa cepat dan praktis.

Penegasan juga disampaikan, Firdonald, salah seorang yang juga ikut mendampingi Denny. Menurutnya, di Kemenkum HAM pada masa Denny program tersebut ditujukan untuk menghindari praktik pungli. Untuk itu, sistem pembayaran paspor melalui online.

Selain itu, program tersebut untuk menghindari urusan birokrasi yang berbelit-belit. "Ini bermanfaat bagi masyarakat," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA