Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Monday, 9 Rabiul Awwal 1442 / 26 October 2020

Denny Indrayana Tolak Berikan Keterangan ke Penyidik

Kamis 12 Mar 2015 16:16 WIB

Rep: C67/ Red: Bayu Hermawan

Mantan Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Denny Indrayana (tengah) bersama tim penasehat hukumnya menjawab pertanyaan wartawan sebelum memasuki gedung Bareskrim Polri, Jakarta, Kamis (12/3).

Mantan Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Denny Indrayana (tengah) bersama tim penasehat hukumnya menjawab pertanyaan wartawan sebelum memasuki gedung Bareskrim Polri, Jakarta, Kamis (12/3).

Foto: Antara/Reno Esnir

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mantan Wakil Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia (Wamenkumham) Denny Indrayana menolak memberikan keterangan lebih banyak kepada penyidik Polri, terkait kasus dugaan korupsi payment gateway.

Denny menolak menjawab pertanyaan yang menyangkut subtansi masalah, karena saat pemeriksaan penyidik tidak memperbolehkan ia didampingi kuasa hukum. "Di dalam saya minta didampingi dan tidak berikan penjelasan," ujarnya di Bareskrim Polri, Kamis (12/3).

Denny menegaskan siap memberikan keterangan lebih dalam kasus ini, asalkan selama pemeriksaan ia didamping kuasa hukum.

Selain itu, ia juga menolak menjelaskan kepada wartawan terkait kasus dugaan korupsi Payment Gatway (pembayaran elektronik pengurusan paspor) di Kemenkum HAM.

Denny mengaku akan menjelaskan pada waktunya nanti. Meskipun kepastian penjelasan juga tidak disebutkan. Ia menilai, proyek tersebut merupakan dedikasi Kemenkum HAM untuk pelayanan publik.

Pelayanan secara online, untuk memudahkan pengurusan paspor masyarakat. Karena itu, Denny meminta agar mengecek manfaat tersebut kepada masyarakat. Mengenai jadwal pemeriksaan selanjutnya, ia belum mengetahui.

"Menunggu panggilan untuk pemeriksaan selanjutnya," katanya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA