Tuesday, 20 Zulqaidah 1440 / 23 July 2019

Tuesday, 20 Zulqaidah 1440 / 23 July 2019

Rumah Ratu Atut di Bandung Digeledah KPK

Selasa 04 Feb 2014 21:03 WIB

Rep: Irfan Fitrat/ Red: Joko Sadewo

Pekerja melintas pada mobil sitaan yang tersegel di halaman kantor Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta, Selasa (4/2). KPK kembali menyita lima mobil milik adik Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah, Tubagus Chaeri Wardana atau Wawan. terkait dugaan ti

Pekerja melintas pada mobil sitaan yang tersegel di halaman kantor Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Jakarta, Selasa (4/2). KPK kembali menyita lima mobil milik adik Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah, Tubagus Chaeri Wardana atau Wawan. terkait dugaan ti

Foto: Tahta Aidilla

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan upaya penggeledahan terhadap rumah Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah di Bandung, Jawa Barat, Selasa (4/2).

Penggeledahan ini terkait dengan kasus dugaan tindak pidana pencucian uang adik Atut, Tubagus Chaeri Wardana alias Wawan."Benar ada penggeledahan di rumah Atut di Bandung, Jalan Suryalaya," kata Juru Bicara KPK Johan Budi, di kantornya, Selasa. Johan mengatakan, penyidik mulai melakukan penggeledahan selepas pukul 18.00 WIB.

Johan belum mendapatkan informasi mengenai penggeledahan di tempat lain. Ia mengatakan, penyidik baru menginformasikan penggeledahan rumah Atut di Jalan Suryalaya, Buah Batu, Bandung. Johan juga belum mendapat keterangan apakah penyidik melakukan penyitaan atau tidak.

Terkait dengan kasus dugaan tindak pidana pencucian uang dengan tersangka Wawan, penyidik KPK kembali melakukan penyitaan, Senin (3/2). Johan mengatakan, penyidik menyita lima mobil di kantor Wawan, PT Bali Pasific Pragama.

Penyidik menyita tiga Kijang Innova, satu Mitsubishi Pajero dan satu Honda CRV. Sebelumnya KPK sudah terlebih dulu menyita 17 mobil dan satu motor Harley Davidson yang diduga milik Wawan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA