Thursday, 18 Ramadhan 1440 / 23 May 2019

Thursday, 18 Ramadhan 1440 / 23 May 2019

Mahfud MD Terpukul Atas Penangkapan Akil Mochtar

Kamis 03 Oct 2013 14:32 WIB

Red: Ajeng Ritzki Pitakasari

Mahfud MD (tengah)

Mahfud MD (tengah)

Foto: Republika/Edwin Dwi Putranto

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA--Sangan menyesal dan prihatin, itulah unggkapan Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD atas penangkapan Ketua MK Akil Mochtar oleh Komisi Pemberantasan Korupsi.

"Saya pribadi, kalau benar ini terjadi, sungguh disesalkan karena Pak Akil adalah ketua lembaga tinggi negara penjaga dan pengawal konstitusi di negeri ini," kata Mahfud kepada wartawan di Yogyakarta, Kamis (3/10).

Ia menyatakan terkejut, karena ia menilai Akil Mochtar orang yang baik. Ia bahkan menganggap keinginan Akil Mochtar menjabat Ketua MK hanya untuk mengabdi kepada negara dan bangsa.

"Setahu saya, dulu dia orang baik. Bahkan sering mengatakan kepada saya ingin mengabdi kepada bangsa dan negara, karena karir dan umur sudah lewat semua," katanya.

Tetapi, kata Mahfud, menilai seseorang itu baik hanya tahu lahirnya saja. "Batinnya, kita tidak tahu," katanya.

Menurut dia, peristiwa tersebut merupakan bencana besar bagi dunia penegakan hukum di Indonesia. "Sebab, selama ini belum pernah ada ketua lembaga tinggi negara di Indonesia ditangkap karena korupsi," katanya.'

Ia mengatakan belum pernah ada dalam sejarah Indonesia ketua lembaga tinggi negara ditangkap karena urusan korupsi. "Kalaupun ada, itu karena menyangkut perbedaan politik dengan penguasa. Ini adalah yang pertama kalinya dalam sejarah di negeri ini," katanya.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pada Rabu (2/10) malam di Jakarta menangkap Ketua MK Akil Mochtar yang diduga menerima uang terkait sengketa Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA