Sunday, 21 Syawwal 1443 / 22 May 2022

Kasus LP Cebongan, Panglima TNI: Biar Hukum Berbicara

Jumat 21 Jun 2013 15:59 WIB

Rep: Ahmad Islamy Jamil/ Red: Citra Listya Rini

Panglima TNI Laksamana TNI Agus Suhartono

Panglima TNI Laksamana TNI Agus Suhartono

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Panglima TNI Laksamana Agus Suhartono berharap agar proses hukum yang dijalani para terdakwa kasus penyerangan LP Cebongan, Yogyakarta dapat dilaksanakan dengan benar dan seadil-adilnya. 

"Dengan begitu, hakim dapat memutuskan secara independen. Tanpa intervensi dari kepentingan-kepentingan tertentu," kata Agus di Jakarta, Jumat (21/6).

Persidangan perdana yang dilangsungkan di Pengadilan Militer II-11 Yogyakarta, Kamis (20/6) kemarin, baru menyidangkan tujuh dari 12 orang terdakwa. Sementara berkas lima terdakwa lainnya masih menunggu proses peradilan selanjutnya. 

Para terdakwa dalam kasus penyerangan LP Cebongan adalah anggota Komando Pasukan Khusus (Kopassus) Grup II Kandang Menjangan Kartosuro. Mereka dijerat pasal berlapis dengan tuduhan pembunuhan berencana terhadap empat orang tahanan di LP Kelas II B Cebongan Sleman, Yogyakarta, beberapa waktu lalu. 

Mengaca dari peristiwa tersebut, Agus menekankan kepada setiap petinggi dan anggota TNI untuk melakukan pencegahan dan langkah-langkah antisipasi agar kejadian serupa tidak terulang lagi. "Sekarang tinggal bagaimana prajurit memahami persoalan ini," ujar perwira tinggi angkatan laut bintang empat itu.

Agus membantah adanya keterlibatan atasan para terdakwa dalam penyerangan di LP Cebongan. Menurutnya, publik tidak semestinya membuat perkiraan-perkiraan semacam itu.

"Kalau memang tidak terlibat, mengapa (atasan mereka) harus disentuh-sentuh? Jadi, mari ikuti saja proses persidangan. Biarkan fakta hukum yang bicara," ucap Agus. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA