Thursday, 21 Zulhijjah 1440 / 22 August 2019

Thursday, 21 Zulhijjah 1440 / 22 August 2019

KPK Perpanjang Penahanan Luthfi Hasan

Ahad 28 Apr 2013 16:59 WIB

Rep: Bilal Ramadhan/ Red: Nidia Zuraya

Luthfi Hasan Ishaaq

Luthfi Hasan Ishaaq

Foto: Antara/Andhika Wahyu

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan pemeriksaan terhadap mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Luthfi Hasan Ishaaq sebagai tersangka tindak pidana pencucian uang (TPPU) pada Jumat (26/4) lalu. Dalam pemeriksaan, penyidik juga memperpanjang penahanan Luthfi untuk 30 hari ke depan.

"Penyidik juga menyampaikan surat perpanjangan penahanan yang ditetapkan Pengadilan Tipikor Pengadilan Negeri Jakarta Pusat kepada pak Luthfi untuk 30 hari ke depan," kata kuasa hukum Luthfi Hasan Ishaaq, Zainudin Paru yang dihubungi ROL, Ahad (28/4).

Zainudin menjelaskan masa penahanan perpanjangan pertama sedianya akan berakhir pada 30 April 2013 mendatang. Sehingga penyidik melakukan perpanjangan masa penahanan untuk kedua kalinya ini dari 1 Mei 2013 hingga 30 Mei 2013.

Menurutnya dengan perpanjangan masa penahanan untuk kedua kalinya ini, penyidik KPK ingin memaksimalkan masa penahanan selama 120 hari terhadap kliennya. Pasalnya penyidik juga mempersangkakan Luthfi tidak hanya dengan kasus dugaan korupsi tetapi juga dengan TPPU dalam pengaturan kuota impor daging sapi. "Secara otomatis bisa dipastikan sidang kasus ini akan dilakukan pada awal Juni nanti," jelasnya.

Selain itu, dalam pemeriksaan tersebut penyidik juga meminta surat kuasa baru kepada Zainudin selaku anggota tim kuasa hukum untuk Luthfi. Surat kuasa baru ini untuk kasus TPPU yang juga menjerat Luthfi. "Penyidik juga meminta surat kuasa baru kepada kami selaku tim kuasa hukum pak Luthfi untuk kasus TPPU," tegasnya.

Sebelumnya KPK telah menetapkan empat orang tersangka dalam kasus dugaan korupsi pada pengaturan kuota impor daging sapi di Kementerian Pertanian (Kementan). Dua tersangka dalam kasus ini, Juard Effendi dan Arya Abdi Effendi sudah menjadi terdakwa karena sedang disidangkan di Pengadilan Tipikor Jakarta.

Untuk dua tersangka, Luthfi Hasan Ishaaq dan Ahmad Fathanah masih dalam proses penyidikan di KPK. Penyidik tidak hanya menjerat keduanya dengan UU Tipikor, juga dengan UU TPPU.

Empat unit mobil milik Ahmad Fathanah telah dilakukan penyitaan oleh penyidik KPK.

Sedangkan aset milik Luthfi masih dilakukan penelusuran dan belum ada yang disita. Penyidik KPK sendiri mengincar rumah milik Luthfi masing-masing yang berada di Pejaten (Jakarta Selatan) dan Condet (Jakarta Timur).

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA