Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

WNA Australia Terpidana Seumur Hidup Bakal Menikah di LP Kerobokan

Ahad 10 Apr 2011 13:08 WIB

Red: Siwi Tri Puji B

Pria menikah. Ilustrasi

Pria menikah. Ilustrasi

Foto: Courtesy of menscience.com

REPUBLIKA.CO.ID, DENPASAR - Martin Eric Stephen (34), terpidana seumur hidup kasus penyelundupan 8,9 kg heroin ke Bali berencana akan melangsungkan pernikahannya di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas II A Denpasar, Kerobokan Kuta, Bali. "Rencananya akan dilangsungkan proses pemberkatan pernikahan Martin pada Senin (11/4) di gereja dalam lapas, mungkin sekitar pukul 10.00 Wita," kata Kepala Lapas Denpasar Siswanto melalui telepon genggamnya, Ahad.

Siswanto mengatakan, sebelumnya terpidana seumur hidup itu sudah mengajukan permohonan untuk bisa menikahi wanita yang juga asal Australia. Calon istri Martin tersebut diketahui bernama Christine. "Sudah dua bulan yang lalu Eric mengajukan permohonan untuk menikah di lapas, dan baru bulan ini akan direalisasikan," ujarnya.

Siswanto mengatakan, di Lapas kelas II A Denpasar ini sudah tiga kali melaksanakan prosesi pernikahan para narapidana. "Dengan rencana pernikahan Martin ini berarti sudah ketiga kalinya di Lapas ada kegiatan prosesi pernikahan," ungkapnya.


Martin Eric Stephen merupakan terpidana seumur hidup kasus penyelundupan 8,9 kg heroin ke Bali dari Australia.

Saat itu Martin ditangkap ada 17 April 2005 di Bandara Ngurah Rai Bali bersama delapan anggota Bali Nine lainnya, yakni Tan Duc Tanh, Mattew James Norman, dan Michael William Czugaj yang juga merupakan terpidana seumur hidup.

Sementara rekan Martin lainnya yakni Rena Lawrence merupakan terpidana 20 tahun, serta Myuran Sukumaran, Andrew Chan, dan Schott Anthony Rush yang merupakan terpidana mati.

Eric dijatuhi hukuman seumur hidup oleh PN Denpasar pada 14 Februari 2006 dan dikuatkan oleh putusan Pengadilan Tinggi Denpasar pada 27 April 2006. Mahkamah Agung menolak kasasi Martin pada 6 September 2006.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA TERKAIT

 

BERITA LAINNYA