Wednesday, 8 Sya'ban 1441 / 01 April 2020

Wednesday, 8 Sya'ban 1441 / 01 April 2020

Bupati Siapkan Edaran Minum Kopi Lokal Purbalingga

Ahad 10 Nov 2019 16:01 WIB

Rep: Eko Widiyatno/ Red: Esthi Maharani

Kopi (Ilustrasi)

Kopi (Ilustrasi)

Foto: Flickr
Seluruh ASN harus minum kopi yang merupakan produksi petani Purbalingga

REPUBLIKA.CO.ID, PURBALINGGA -- Untuk membantu petani kopi di Purbalingga, Bupati Dyah Hayuning Pratiwi berencana mengeluarkan Surat Edaran (SE) agar kopi yang tersedia di dapur Organisasi Perangkat Daerah (OPD) merupakan kopi lokal yang diproduksi petani Purbalingga. Hal ini disampaikan Bupati saat membuka Festival Kopi Purbalingga  di Halaman GOR Goentoer Darjono, Jumat (8/11).

''Ini kan saya lakukan agar kopi Purbalingga kembali bangkit dan berjaya. Melalui edaran ini, seluruh ASN harus minum kopi yang merupakan produksi petani Purbalingga,'' jelasnya.

Dia menyebutkan, kopi Purbalingga memiliki banyak varian yang khas. Dengan kemasan yang semakin baik, dia yakin kopi asal Purbalingga akan semakin dikenal masyarakat.

Ketua Komunitas Ruang Kopi Purbalingga, Azhari Kimiawan, mengatakan festival kopi yang digelar kali ini, merupakan  pertanda kebangkitan kembali kejayaan kopi di Purbalingga. ''Pada masa lalu, Purbalingga pernah menjadi penyumbang kopi terbesar di eks Karesidenan Banyumas.  Namun lambat laun pesona kopi Purbaingga mengalami kemerosotan,'' jelasnya.

Selama 2-3 tahun terakhir, Azhari menyatakan, kopi Purbalingga  kembali bangkit yang ditandai dengan munculnya pelaku kopi secara  signifikan. ''Tahun 2016, hanya ada 6 kedai kopi di Kota Purbalingga. Namun saat ini sudah mencapai 42 kedai kopi,'' jelasnya.

Dalam kesempatan ini,  Bupati mendapat kesempatan  mempraktikkan cara menyeduh kopi yang baik dan benar. Kopi yang diseduh bupati merupakan kopi jenis Robusta yang dihasilkan petani di Desa Cendana Kecamatan Kutasari.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA