Tuesday, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 February 2020

Tuesday, 24 Jumadil Akhir 1441 / 18 February 2020

Lifting Turun, Ini Permintaan Jonan untuk Pertamina

Rabu 31 Jul 2019 13:51 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsyi/ Red: Friska Yolanda

Pekerja melakukan pemeriksaan instalasi di area Anjungan YYA Pertamina Hulu Energi Offshore North West Java (PHE ONWJ) di Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, Senin (25/3/2019).

Pekerja melakukan pemeriksaan instalasi di area Anjungan YYA Pertamina Hulu Energi Offshore North West Java (PHE ONWJ) di Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, Senin (25/3/2019).

Foto: Antara/Risky Andrianto
Pertamina diminta lakukan upaya perbaikan agar lifting membaik.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan meminta PT Pertamina (Persero) dan anak perusahaan untuk mempercepat proses realisasi produksi dan produksi siap jual atau lifting minyak dan gas bumi (migas). Jonan menilai, Pertamina sebagai tuan rumah tidak semestinya mengalami penurunan lifting yang dinilai disebabkan pada pelambatan proses produksi.

"Mesti dibikin mekanisme menurut saya yang bisa kompetitif lawan produsen-produsen asing," ujar Jonan usai acara Gas Indonesia Summit Exhibition 2019 di Jakarta Convention Center, Jakarta, Rabu (31/7).

Jonan menambahkan, untuk lifting minyak dan gas memang rata-rata operator lain juga mengalami penurunan seperti yang terjadi pada Pertamina. Namun diharapkan Pertamina dapat mempertahankan target lifting.

Sebelumnya, Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Dwi Soetjipto mengatakan realisasi produksi dan produksi siap jual atau lifting minyak dan gas bumi (migas) PT Pertamina (Persero) dan anak usahanya mengalami penurunan. Hal ini Dwi katakan usai rapat pimpinan di Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) pada Senin (29/7).

Dwi menyampaikan penurunan lifting Pertamina juga dibahas dalam rapim. Kata Dwi, pemerintah sangat menaruh perhatian terhadap kinerja lifting lantaran menyangkut pendapatan negara.

"Maka lifting ini tadi kena marah-marah, kami kena marah. Bunyinya itu kan dari 10 atau 20 KKKS (Kontraktor Kontrak Kerja Sama) utama kita bahas, kemudian dari 10 besar ada 6 KKKS yang lifting turun dan dari 6 itu 5 adalah Pertamina," ujar Dwi.

Dwi merinci lima KKKS Pertamina meliputi PT Pertamina EP, Pertamina Hulu Mahakam (PHM), Pertamina Hulu Energi Offshore South East Sumatra (PHE OSES), Pertamina Hulu Offshore North West Java (PHE ONWJ), serta Pertamina Hulu Kalimantan Timur (PHKT). Dwi mengatakan penurunan lifting tertinggi pada sektor gas ada pada Pertamina Hulu Mahakam. Oleh karenanya, kata Dwi, pemerintah mendorong Pertamina memperbaiki kinerja terkait lifting migas ke depan.

"Banyak hal berharap di Pertamina lakukan upaya-upaya untuk perbaikan agar lifting ini jangan sampai yang diambil oleh Pertamina, sebagai operator menjadi penurunan tajam," kata Dwi.

Wakil Kepala SKK Migas Sukandar menyampaikan penurunan produksi di Mahakam salah satunya lantaran LNG yang tidak jadi diserap pasar. Hal ini membuat Pertamina Hulu Mahakam harus mengurangi produksi dari rata-rata 670 MMSCFD menjadi 500 MMSCFD.

Terkait penurunan produksi di area  ONWJ, kata Sukandar, tak lepas dari insiden  kebocoran gas dan tumpahan minyak. Sukandar berharap Pertamina segera melakukan penanganan dengan maksimal agar dampak yang ditimbulkan tidak meluas.
"Ini penanganannya harus cepat agar tumpahan minyak tidak kemana-mana," ucap Sukandar.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA