Wednesday, 14 Zulqaidah 1440 / 17 July 2019

Wednesday, 14 Zulqaidah 1440 / 17 July 2019

BI Sulbar Siapkan Rp 1,5 Triliun untuk Kebutuhan Ramadhan

Senin 13 May 2019 22:04 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Petugas menata tumpukan uang kertas saat melakukan persiapan pengisian ATM di cash center PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI), Jakarta, Kamis (20/12). BNI menyiapkan uang tunai rata-rata sebesar Rp16,6 triliun per minggu untuk memenuhi kebutuhan uang tunai di mesin ATM (ilustrasi)

Petugas menata tumpukan uang kertas saat melakukan persiapan pengisian ATM di cash center PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI), Jakarta, Kamis (20/12). BNI menyiapkan uang tunai rata-rata sebesar Rp16,6 triliun per minggu untuk memenuhi kebutuhan uang tunai di mesin ATM (ilustrasi)

Foto: Dhemas Reviyanto/Antara
Persediaan uang tunai tahun ini naik 15 persen dibanding tahn 2018 lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, MAMUJU -- Bank Indonesia Perwakilan Provinsi Sulawesi Barat menyiapkan uang tunai Rp 1,5 triliun untuk kebutuhan masyarakat di daerah itu selama Ramadhan hingga Idul Fitri 2019. Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sulawesi Barat Dadal Angkoro, di Mamuju, Senin (13/5) mengatakan persediaan uang tunai pada Ramadhan hingga Idul Fitri pada tahun ini naik 15 persen dibanding tahun sebelumnya.

"Persediaan uang tunai untuk memenuhi kebutuhan masyarakat selama Ramadhan hingga Idul Fitri tahun ini meningkat 15 persen dibanding persediaan pada Ramadhan dan Idul Fitri tahun 2018 yang hanya sebesar Rp 1,3 triliun," kata Dadal Angkoro.

Ia mengatakan, meningkatnya persediaan uang tunai untuk kebutuhan Ramadhan hingga Idul Fitri tahun ini disebabkan beberapa faktor. Yakni mengantisipasi adanya kenaikan tunjangan hari raya (THR) bagi aparatur sipil negara (ASN) serta beroperasinya pusat perbelanjaan Maleo Town Square (Matos) di Mamuju.

Faktor lainnya, lanjut Dadal Angkoro, adalah mengantisipasi pencairan sejumlah proyek pemerintah daerah yang diperkirakan akan dibayarkan pada Juni 2019. "Kami perkirakan, pencairan anggaran sejumlah proyek diperkirakan akan dibayarkan antara Ramadhan hingga Idul Fitri," katanya.

Dia mengatakan, sudah mendapat informasi bahwa pencairan anggaran triwulan kedua akan digenjot. Hal itu menurutnya juga menambah pencairan atau penarikan oleh perbankan kepada BI. "Itulah yang dijadikan salah satu dasar menaikkan persediaan uang tunai di Sulbar," kata Dadal.

Sementara, untuk kebutuhan uang tunai masyarakat di Sulbar selama Ramadhan hingga Idul Fitri 2019, Dadal mengatakan juga mengalami peningkatan. Pada tahun ini, Bank Indonesia memprediksi, kebutuhan uang tunai masyarakat di Sulbar dalam memenuhi kebutuhan selama Ramadhan dan Idul Fitri mencapai Rp 950 miliar.

"Perkiraan tersebut melonjak dibandingkan realisasi kebutuhan uang tunai pada periode tahun sebelumnya yang hanya sebesar Rp 909 miliar," ujar Dadal Angkoro. Estimasi kebutuhan uang tunai itu tambah Dadal Angkoro, juga didasarkan sebagai antisipasi kemungkinan naiknya THR bagi ASN serta beroperasinya mal di Mamuju pada tahun ini.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA