Sabtu, 20 Safar 1441 / 19 Oktober 2019

Sabtu, 20 Safar 1441 / 19 Oktober 2019

Anggota KPPS Bengkulu Meninggal Bunuh Diri

Kamis 25 Apr 2019 16:46 WIB

Red: Christiyaningsih

Petugas KPPS membantu warga yang akan memberikan hak suaranya di TPS. Ilustrasi.

Petugas KPPS membantu warga yang akan memberikan hak suaranya di TPS. Ilustrasi.

Foto: Abdan Syakura
Anggota KPPS Bengkulu yang bunuh diri bernama Alhat Supawi

REPUBLIKA.CO.ID, BENGKULU -- Kepolisian Resor Rejang Lebong, Bengkulu, memastikan anggota KPPS yang meninggal dunia di wilayahnya pada Selasa sore (23/4) akibat bunuh diri. Kepala Polres Rejang Lebong AKBP Jeki Rahmat Mustika mengatakan korban meninggal bernama Alhat Supawi.

Baca Juga

Berdasarkan pemeriksaan sejauh ini tidak ada faktor lain yang melatarbelakangi kasus meninggalnya korban, diduga akibat kelelahan maupun stres setelah beberapa hari bertugas di TPS. Jeki masih akan menunggu laporan perkembangan pemeriksaan yang dilakukan anggotanya di lapangan.

Korban adalah anggota KPPS Desa Karang Pinang, Kecamatan Sindang Beliti Ulu. Kesimpulan itu didapat setelah polisi turun ke lapangan. "Yang bersangkutan meninggal dunia akibat bunuh diri dengan cara minum racun. Sudah ada anggota Polsek Padang Ulak Tanding yang turun ke lokasi," ujarnya.

Selain itu, dia juga mengatakan selama pelaksanaan pemilu serentak di wilayah itu tidak ada anggota Polri yang jatuh sakit maupun meninggal dunia. "Alhamdulilah tidak ada anggota kita yang jatuh sakit atau meninggal dunia. Penyelenggara pemilu mulai dari KPPS, PPK juga tidak ada yang mengalami kasus kekerasan maupun intimidasi," tambah dia.

Ketua KPU Rejang Lebong Restu S WibowO masih menunggu hasil pemeriksaan dari polisi. Sedangkan untuk laporan penyelenggara pemilu di daerah itu mulai dari PPS, PPK dan Linmas yang jatuh sakit kata dia, dialami delapan orang. Bahkan beberapa orang di antaranya harus menjalani perawatan di rumah sakit.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA