Friday, 22 Zulhijjah 1440 / 23 August 2019

Friday, 22 Zulhijjah 1440 / 23 August 2019

PP Muhammadiyah Minta Masyarakat Turunkan Tensi Politik

Sabtu 13 Apr 2019 13:57 WIB

Rep: Eko Widiyatno/ Red: Nidia Zuraya

Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir

Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir

Foto: Republika TV/Fian Firatmaja
Selama masa kampanye terjadi gesekan antarpendukung dan saling adu argumentasi keras

REPUBLIKA.CO.ID, PURWOKERTO -- Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir meminta agar masa tenang pemilu bisa benar-benar dimanfaatkan sebagai masa untuk menurunkan tensi politik. Haedar mengimbau jangan sampai ada gerakan-gerakan yang membuat suasana yang tidak kondusif.

Baca Juga

''Masa tenang adalah masa yang memang diberlakukan untuk menurunkan tensi politik. Untuk itu, para kontestan, pendukung dan tim suskees dan kontestan, hatus memanfaatkan waktu masa tenang ini untuk mencipatakan suasana yang aman dan damai,'' jelasnya, saat menghadiri acara pelantikan Rektor Universitas Muhammadiyah Purwokerto, Sabtu (13/4).

Dia menyebutkan, selama masa kampanye terbuka berlangsung, telah terjadi berbagai hal sebagai ekses persaingan antarkontestan. Antara lain seperti gesekan antar pendukung maupun saling adu argumentasi yang keras.

Namun pada masa tenang ini, Haedar menyebutkan, hal-hal seperti itu mestinya sudah tidak terjadi lagi. ''Masyarakat harus betut-betul dibuat semmua tenang. Jangan ada kelompok-kelompok yang membuat gerakan sehingga suasana menjadi tidak kondusif,'' jelasnya.

Demikian juga pada saat pemungutan suara dilaksanakan, dia meminta seluruh warga bangsa untuk aktif menggunakan hak pilihnya dan tidak golput. ''Aspirasi dan pilihan politik setiap orang tentu berbeda-beda. Tapi mestinya, setiap orrang bisa saling menghormati pilihan masing-masing dengan sikap dewasa, toleran dan tidak saling merendahkan, apalagi bermusuhan,'' tegasnya.

Kepada penyelenggara pemilu, Haedar meminta lembaga KPU dan Bawaslu betul-betul bisa bekerja secara seksama menjalankan tugas sesuai konstitusi. KPU harus bisa mengantar proses demokrasi bukan hanya berlangsung sukses, tapi juga harus mampu membangun kebersamaan bangsa.

Sedangkan kepada Bawaslu, Haedar meminta agar lembaga tersebut bisa menjalankan fungsi kontrol dan pengawasannya sesuai tupoksinya. Bawaslu, harus bisa berdiri tegak di atas semua golongan dan konstestan.

''Jadi prinsipnya, penyelenggara pemilu harus bisa  menciptakan suasana pemilu yang jurdil dan transparan,'' tegasnya.

Terkait dengan hasil pemilu, Haedar berharap siapa pun yang memproleh mandat sebagai pengemban amanah, agar bisa menerima mandat tersebut dengan rendah hati, tidak euphoria, maupun menunjukkan arogansi. Sedangkan yang tidak memperoleh mandat, harus bisa menerima dengan jiwa besar, dengan sikap kenegarawanan dan menghormati hasil pemilu.

''Bila ada yang tidak puas dengan hasil pemilu, ada mekanisme yang bisa ditempuh. Baik melalui Mahkamah Konstitusi, maupun koridor hukum lainnya. Tak perlu lagi melakukan ikhtiar-ikhtiar yang sifatnya konsolidasi massa,'' jelasnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA