Jumat, 19 Safar 1441 / 18 Oktober 2019

Jumat, 19 Safar 1441 / 18 Oktober 2019

Karhutla di OKI Meningkat dari Tahun Sebelumnya

Jumat 05 Apr 2019 19:07 WIB

Red: Muhammad Hafil

Ilustrasi Kebakaran Hutan

Ilustrasi Kebakaran Hutan

Foto: Foto : MgRol112
BPBD OKI sudah memetakan daerah rawan bencana.

REPUBLIKA.CO.ID, PALEMBANG -- Area hutan dan lahan yang terbakar di Kabupaten Ogan Komering Ilir sepanjang 2018 mencapai 864 hektare. Jumlah ini meningkat signifikan dibandingkan luas hutan dan lahan yang terbakar tahun sebelumnya yang tercatat 179 hektare.

Baca Juga

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI) Listiadi Martin mengatakan, kondisi itu mendorong semua pemangku kepentingan meningkatkan kewaspadaan tahun ini. "Harus diutamakan mitigasi, itu salah satu strateginya," kata dia, Jumat (5/4).

Sumatra Selatan menjadi sorotan pada tahun 2015 karena 736.563 hektare lahan dan hutannya terbakar, sekitar 500.000 hektare di antaranya di OKI. Tahun 2016 luas area yang terbakar di OKI turun drastis menjadi 213 hektare, susut lagi menjadi 179 hektare tahun 2017, namun meluas sampai menjadi 864 hektare tahun 2018.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah OKI sudah memetakan kawasan yang rawan dan sangat rawan mengalami kebakaran lahan dan hutan seluas. Luas area yang termasuk kawasan rawan 554.179 hektare dan kawasan sangat rawan luasnya 603.175 hektare, tersebar di 63 desa.

"Kami sudah miliki peta rawan bencana, belajar dari pengalaman terdahulu maka kami fokus pada kawasan rawan," kata Listiadi.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA