Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

TPNPB Ultimatum Warga Non-Papua Segera Tinggalkan Nduga

Senin 25 Feb 2019 15:56 WIB

Rep: Ronggo Astungkoro/ Red: Andri Saubani

[ilustrasi] Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPNPB) berpose dengan latar bendera Bintang Kejora.

[ilustrasi] Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPNPB) berpose dengan latar bendera Bintang Kejora.

Foto: Dok TPNPB
TPNPB-OPM menegaskan akan terus melanjutkan perang gerilya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pihak Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPNPB) atau dikenal juga dengan TPN/OPM kembali mengeluarkan ultimatum. Salah satunya, mereka mengancam akan menembak warga non-Papua jika tidak segera mengosongkan daerah Kabupaten Nduga.

"Perang gerilya terbuka yang kami TPNPB-OPM Kodap III Ndugama lakukan adalah hanya demi tuntut kemerdekaan bangsa Papua Barat untuk penentuan nasib sendiri," kata Juru Bicara TPNPB, Sebby Sambom, dalam lansiran yang diterima Republika, Senin (25/2).

Sebby mengatakan, TPNPB-OPM tidak akan berhenti perang hingga mendapatkan pengakuan kemerdekaan oleh Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) dan Indonesia. Ia juga mengatakan, untuk mencapai pengakuan itu, pihaknya hanya akan melakukannya melalui kontak senjata.

Menurut Sebby, pihaknya tidak pembangunan dan pengadaan bahan makanan oleh pemerintah Indonesia untuk seluruh masyarakat yang berdomisi di 32 distrik di Kabupaten Nduga, Papua. Mereka hanya meminta hak politik kemerdekaan Papua Barat.

"Kami TPNPB tegaskan, di seluruh wilayah tanah adat Ndugama, baik dari ujung sampai ujung, yang namanya manusia rambut lurus dan warna kulit sawo matang adalah musuh utama TPNPB Kodap III Ndugama," ujar dia.

Dia menambahkan, hal tersebut dilakukan karena banyak anggota militer dan polisi yang selama ini menyamar sebagai guru, perawat, suster, mantri, dan juga tukang bangunan, bahkan sopir taksi. Sebby mengatakan akan menembak jika menemukan mereka.

"Kami harap pos militer dan polisi Indonesia yang bertugas di Distrik Mbua segera hentikan operasi militer di perkampungan masyarakat," jelasnya.

Sebby juga menyebutkan, Egianus Kogoya, selaku pimpinan TPNPB Kodap III Ndugama, menginstruksikan semua warga sipil non-Papua segera mengosongkan daerah Kabupaten Nduga. Jika tidak, kata dia, maka mereka tidak akan segan untuk menembak.

"Kalau tidak menindahkan pernyataan ini dan masih ada di wilayah tanah adat Ndugama, maka kami tidak akan kompromi dan akan tembak," ungkap dia.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA