Tuesday, 22 Syawwal 1440 / 25 June 2019

Tuesday, 22 Syawwal 1440 / 25 June 2019

Pasokan Ikan Berkurang Akibat Cuaca Buruk di Purwokerto

Selasa 12 Feb 2019 13:18 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Suasana pasar ikan segar (ilustrasi)

Suasana pasar ikan segar (ilustrasi)

Foto: Republika/Christiyaningsih
biasanya pasokan ikan tuna lancar dan antusiasme masyarakat membelinya pun tinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, PURWOKERTO -- Pasokan ikan seperti tuna dan belanak di Pasar Manis Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, mengalami penurunan. Penurunan ini diakibatkan cuaca buruk beberapa waktu belakangan. "Stok ikan tuna berkurang, bahkan hari ini kosong," kata salah satu pedagang ikan di Pasar Manis, Titi (57), di Purwokerto, Jateng, Selasa (12/2).

Dia mengatakan, biasanya pasokan ikan tuna lancar dan antusiasme masyarakat membelinya pun cukup tinggi. Namun, kini pasokannya berkurang. "Kabarnya nelayan susah melaut karena gelombang tinggi, jadi hasil tangkapan sedikit," katanya.

Demikian pula pasokan ikan belanak, menurut dia, mengalami penurunan akibat cuaca buruk. Sementara ketersediaan ikan tongkol dan kembung relatif banyak dengan harga cenderung stabil. "Kalau ikan tongkol dan kembung, pasokan masih banyak dan harganya juga tidak ada kenaikan masih seperti biasa," katanya.

Dia menyebutkan harga ikan tongkol dan kembung masih sekitar Rp 30 ribu per kilogram. Sementara pedagang lainnya, Budi (40), mengatakan pasokan cumi dan udang juga normal meskipun cuaca sedang tidak bersahabat bagi nelayan. "Harganya juga masih seperti biasa tidak ada kenaikan," katanya.

Dia mengatakan harga udang ukuran besar sekitar Rp 80 ribu per kilogram. Sementara yang kecil Rp 60 ribu per kilogram. "Harga cumi ukuran sedang Rp 60 ribu per kilogram," katanya. Menurut dia, antusiasme masyarakat membeli udang dan cumi di Pasar Manis Purwokerto juga masih tinggi seperti biasanya.

 

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA