Rabu, 10 Jumadil Awwal 1440 / 16 Januari 2019

Rabu, 10 Jumadil Awwal 1440 / 16 Januari 2019

Warga Sukabumi Rasakan Gempa di Tasikmalaya

Selasa 08 Jan 2019 00:55 WIB

Red: Ani Nursalikah

Ilustrasi Gempa

Ilustrasi Gempa

Foto: Foto : MgRol112
Belum ada laporan rumah dan bangunan rusak.

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Guncangan gempa dengan magnitudo 4,8 yang berpusat di Tasikmalaya, Jawa Barat dirasakan sebagian warga Kota/Kabupaten Sukabumi Senin (7/1) malam. Guncangan gempa hanya berlangsung singkat dan dilaporkan tidak ada kerusakan akibat gempa.

Data dari Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyebutkan, gempa tersebut terjadi pada pukul 22.04 WIB. Lokasi gempa terasa pada titik koordinat 8.15 LS, 107.88 BT dan berpusat di 62 kilometer barat daya Kabupaten Tasikmalaya Jawa Barat dengan kedalaman 21 kilometer. Gempa dirasakan di Sukabumi, Garut, Tasikmalaya dan Ciamis.

"Gempanya berlangsung singkat sekitar lima hingga 10 detik," ujar Ahmad Hikayat (23 tahun) warga Jalan Bhayangkara Kota Sukabumi.

Pada saat gempa terjadi ia tengah berada di ruang tengah rumahnya. Ketika gempa berlangsung ia sempat mencoba keluar rumah. Namun, karena gempa berlangsung singkat maka Ahmad kembali ke dalam rumahnya lagi.

Getaran gempa juga dirasakan Dila Novianti (23) warga Tipar Kecamatan Citamiang Kota Sukabumi. Ia mengaku sempat terkejut karena getarannya cukup kuat terasa. Namun, hanya berlangsung sebentar dan tidak menyebabkan kerusakan.

Getaran gempa juga dirasakan warga lainnya di Kabupaten Sukabumi. Salah satunya Siti Septia Ningsih (21) yang tinggal di Kampung Sasagaran Desa Sasagaran Kecamatan Kebonpedes, Kabupaten Sukabumi.

"Gempanya cukup terasa kuat namun tidak berlangsung lama," kata dia.

Menurut Siti, pada saat gempa berlangsung wilayah Sukabumi tengah diguyur hujan deras. Akibatnya warga ada yang merasakannya dan sebagian lainnya tidak.

Di sisi lain, hingga kini Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Sukabumi masih memantau dampak akibat gempa yang berpusat di Tasikmalaya tersebut. Namub hingga kini belum dilaporkan terjadi kerusakan pada rumah atau bangunan lain.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES