Minggu, 18 Zulqaidah 1440 / 21 Juli 2019

Minggu, 18 Zulqaidah 1440 / 21 Juli 2019

Gunung Anak Krakatau Kembali Erupsi

Kamis 03 Jan 2019 12:49 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati/ Red: Andi Nur Aminah

Erupsi Gunung Anak Krakatau terlihat dari KRI Torani 860 saat berlayar di Selat Sunda, Lampung (ilustrasi)

Erupsi Gunung Anak Krakatau terlihat dari KRI Torani 860 saat berlayar di Selat Sunda, Lampung (ilustrasi)

Foto: Antara/Sigid Kurniawan
Erupsi Gunung Anak Krakatau tercatat terjadi pukul 10.17 WIB.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mencatat terjadinya erupsi Gunung Anak Krakatau, Lampung, Kamis (3/1) pukul 10.17 WIB. Kabid Manajemen Observasi Meteorologi Penerbangan BMKG lndonesia Hary Djatmiko mengatakan, berdasarkan sumber data KESDM, Badan Geologi, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Pos Pengamatan Gunungapi Anak Krakatau, tinggi kolom abu teramati kurang lebih setinggi 2.000 meter (m) di atas puncak yaitu 2.110 m di atas permukaan laut.

Kolom abu teramati berwarna kelabu. Intensitas tebal condong ke arah utara dan timur laut. "Erupsi ini terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 22 mm dan durasi kurang lebih dua menit 8 detik. Saat ini Gunung Anak Krakatau berada pada Status Level III atau Siaga," ujarnya seperti dalam keterangan tertulis yang diterima Republika.co.id, Kamis (3/1).

Baca Juga

Ia menyebut ada beberapa rekomendasi. Yaitu masyarakat/wisatawan tidak diperbolehkan mendekati kawah dalam radius 5 kilometer.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA