Sunday, 16 Sya'ban 1440 / 21 April 2019

Sunday, 16 Sya'ban 1440 / 21 April 2019

Gubernur Jabar Instruksikan Sterilisasi Lokasi Longsor

Rabu 02 Jan 2019 12:21 WIB

Red: Ratna Puspita

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.

Foto: Republika/Edi Yusuf
Kedatangan warga yang menonton menyebabkan arus lalu lintas padat.

REPUBLIKA.CO.ID, SUKABUMI -- Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menginstruksikan kepada petugas pengamanan dan evakuasi untuk mensterilkan lokasi dari warga yang menonton. Sterilisasi untuk memudahkan petugas pengamanan dan evakuasi yang sedang bertugas di lokasi becana tanah longsor di Kampung Garehong, Dusun Cimapag, Kabupaten Sukabumi, 

"Pencarian korban tertimbun longsor terhambat, karena di hari pertama proses evakuasi ratusan warga berdatangan ke lokasi bencana, sehingga menghambat personel yang tengah melakukan operasi kemanusiaan ini," katanya saat meninjau langsung bencana tanah lokasi longsor di Desa Sirnaresmi, Kecamatan Cisolok, Rabu (2/1).

Menurut dia, kedatangan warga tersebut menyebabkan arus lalu lintas menjadi padat apalagi akses jalan menuju lokasi sempit. Akibatnya, personel yang hendak ke lokasi bencana terhambat perjalanannya, bahkan harus berjalan sekitar lima kilometer dengan kondisi jalan yang terjal dan menanjak.

Ridwan Kamil mengatakan sterilisasi ini perlu dilakukan untuk mempecepat proses evakuasi korban bencana. Selain itu, antisipasi terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan karena lokasi bencana kondisinya rawan sebab sewaktu-waktu bisa terjadi longsor susulan dan lumpurnya pun tebal.

Di sisi lain, ia juga mengapresiasi tim SAR gabungan yang sudah berjerih payah mencari korban yang masih tertimbun longsor, meskipun harus berjalan cukup jauh dan mengeluarkan tenaga ekstra. "Tadi pas saya sampai ke lokasi sudah ada dua lagi jenazah yang ditemukan oleh tim gabungan ini, sehingga jumlah korban yang masih hilang sekitar 20 orang, namun data korban ini masih bisa berubah-ubah tergantung dari warga yang melaporkan jika ada anggota keluarganya yang hilang," tambahnya.

Kang Emil sapaan akrab Ridwan Kamil mengatakan untuk logistik bantuan memang baru hari ini atau Rabu, (2/1) disalurkan ke lokasi bencana karena harus melihat kondisi dan kebutuhan korban bencana. Kemudian untuk alat berat sudah mulai berdatangan agar mempermudah proses evakuasi.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA