Rabu, 19 Sya'ban 1440 / 24 April 2019

Rabu, 19 Sya'ban 1440 / 24 April 2019

Gelombang Pasang dan Erupsi Anak Krakatau Penyebab Tsunami

Ahad 23 Des 2018 15:57 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Gita Amanda

Damkar membersihkan Jalan Raya Anyer yang semalam berantakan tersapu tsunami, Ahad (23/12).

Damkar membersihkan Jalan Raya Anyer yang semalam berantakan tersapu tsunami, Ahad (23/12).

Foto: Republika/Indira Rezkisari
elombang tinggi diperparah dengan gelombang pasang yang disebabkan Bulan Purnama.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Kepala Pusat Data dan Informasi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan, penyebab terjadinya tsunami di Selat Sunda masih terus dikaji. Namun, dari hasil penelitian yang telah dilakukan, tsunami yang terjadi diakibatkan karena dua hal.

Sutopo menjelaskan, gelombang tinggi yang menerjang pantai, pada Sabtu (22/12), malam karena adanya longsoran bawah laut akibat erupsi dari Gunung Anak Krakatau. Gelombang tinggi diperparah dengan adanya gelombang pasang yang disebabkan oleh Bulan Purnama.

Namun, tidak ada aktivitas kegempaan yang terjadi. Sehingga, tidak ada peringatan dini yang disampaikan kepada masyarakat.

"Kemarin tidak ada gempa. Ini lah begitu sulitnya menyampaiakan peringatan dini kepada masyarakat adanya tsunami," kata Sutopo di BPBD DIY, Ahad (23/12).

Ia mengatakan, jika ada aktivitas gempa yang terjadi, tentu akan disampaikan peringatan dini tsunami yang disampaikan segera kepada masyarakat. Sementara, hal tersebut lanjutnya terjadi secara tiba-tiba dan langsung menerjang wilayah pantai yaitu di Kabupaten Pandeglang, Serang, dan Lampung Selatan.

Untuk itu, penyebab pasti dari tsunami ini akan terus didalami. Pihaknya pun juga terus melakukan proses evakuasi terhadap korban yang meninggal dan juga melakukan proses pencarian terhadap korban yang belum ditemukan. Pun dengan korban luka-luka.

"Saat ini aparat gabungan baik dari BPBD, TNI, Polri, Basarnas, PMI, Tagana, relawan dan masyarakat masih melakukan proses evakuasi," lanjutnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA