Sunday, 10 Rabiul Awwal 1440 / 18 November 2018

Sunday, 10 Rabiul Awwal 1440 / 18 November 2018

Satu Korban Luka Insiden 'Surabaya Membara' Boleh Pulang

Sabtu 10 Nov 2018 03:17 WIB

Red: Andri Saubani

Kapolrestabes Surabaya Kombes Pol Rudi Setiawan.

Kapolrestabes Surabaya Kombes Pol Rudi Setiawan.

Foto: Republika/Dadang Kurnia
Polrestabes Surabaya masih belum merilis identitas keseluruhan korban.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Kapolrestabes Surabaya Komisaris Besar Polisi Rudi Setiawan mengonfirmasi tiga korban tewas saat menyaksikan pertunjukan drama kolosal "Surabaya Membara" pada Jumat (9/11) malam. Namun, Polrestabes Surabaya masih belum merilis identitas keseluruhan korban.

"Kalau korban luka-luka ada delapan orang, satu di antaranya sudah diperbolehkan pulang," kata Rudi kepada wartawan di Surabaya, Sabtu (10/11) dini hari WIB.

Kapolrestabes hanya menyebut tujuh korban luka-luka yang masih dirawat semuanya mengalami retak tulang. "Ada yang retak pada tulang tangannya, retak tulang kaki, dan lain sebagainya. Tujuh korban luka ini semuanya dirawat di Rumah Sakit Umum Daerah Dr Soewandhie Surabaya," tambahnya.

Para korban tersebut berada di atas viaduk rel kereta api di Jalan Pahlawan Surabaya untuk menyaksikan pertunjukan drama kolosal Surabaya Membara, yang digelar dalam rangka memperingati Hari Pahlawan. Mereka berada di atas viaduk hingga kemudian kereta api melintas pada sekitar pukul 19.45 WIB.

"Itu adalah kereta api barang yang melintas di viaduk Jalan Pahlawan. Berangkat dari Sidoarjo, lalu singgah di Stasiun Gubeng Surabaya dan kemudian menuju ke Stasiun Pasar Turi Surabaya," ujar Rudi.

Para korban itu memilih menyelamatkan diri dengan cara melompat dari viaduk berukuran sempit setinggi 6 meter itu untuk terhindar dari tertabrak kereta api. Menurut Rudi, dari tiga korban yang meninggal dunia, salah satunya ditemukan tewas setelah tertabrak kereta api di atas viaduk.

"Ini menjadi keprihatinan bagi kita semua. Masyarakat harus dibangun kesadarannya bahwa jalur kereta api itu adalah lintasan khusus yang tidak boleh sembarangan dipergunakan selain untuk kepentingan kereta api," tuturnya.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES