Minggu, 21 Ramadhan 1440 / 26 Mei 2019

Minggu, 21 Ramadhan 1440 / 26 Mei 2019

Pengungsi di Desa Kamarora Mulai Terserang ISPA

Kamis 11 Okt 2018 08:01 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Seorang warga sedang mencari benda yang dapat diselamatkan di MTS Al-Khairat Tuva di Kecamatan Gumbasa Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, Rabu (10/10).

Seorang warga sedang mencari benda yang dapat diselamatkan di MTS Al-Khairat Tuva di Kecamatan Gumbasa Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, Rabu (10/10).

Foto: Darmawan / Republika
Tokoh pemuda di desa Kamarora menyebut daerahnya sama sekali belum dapat bantuan

REPUBLIKA.CO.ID, SIGI -- Pengungsi di Kecamatan Nokikalaki, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah kini mulai terserang berbagai penyakit, khususnya infeksi saluran pernafasan atas (ISPA). Hal ini terjadi pascagempa bumi yang mengguncang sejumlah daerah di provinsi ini pada 28 September 2018.

Ari Kanari, seorang tokoh pemuda di Kecamatan Nokilalaki kepada membenarkan warga di pengungsian banyak yang sakit sehingga butuh dokter dan obat-obatan.Terutama, kata dia, anak-anak dan balita banyak terserang batuk dan ISPA.

"Kasihan anak-anak dan balita hanya tidur di tenda sederhana dengan kondisi memrihatinkan," kata Ari. Ari yang juga seorang guru SD di Desa Kamarora berharap mendapat perhatian Dinas Kesehatan Sigi, yang segera mengirimkan tenaga medis dan obat-obat ke wilayah itu.

Selain itu, pengungsi juga butuh bahan makanan dan selimut karena udara pada malam hark cukup dingin dan banyak nyamuk. Sementara para pengungsi selama ini belum pernah tersentuh bantuan padahal mereka juga korban gempa bumi.

Dia mengaku banyak rumah warga dan sarana ibadah serta sekolah yang rusak akibat gempa di Kecamatan Nokilalaki.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA