Jumat, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Jumat, 18 Rabiul Awwal 1441 / 15 November 2019

Empat Alat Peringatan Tsunami di Garut Rusak

Rabu 03 Okt 2018 23:45 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Foto udara dampak kerusakan akibat gempa dan tsunami di Tondo, Palu, Sulawesi Tengah, Rabu (3/10).

Foto udara dampak kerusakan akibat gempa dan tsunami di Tondo, Palu, Sulawesi Tengah, Rabu (3/10).

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Alat tersebut sudah dipasang sejak 2014 bantuan dari BNPB.

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Sebanyak empat dari delapan alat peringatan tsunami (Early Warning System Tsunami) yang terpasang sepanjang pantai Kabupaten Garut, Jawa Barat, dalam kondisi rusak. Alat rusak akibat korosi sehingga tidak bisa berfungsi untuk memberikan peringatan tsunami kepada masyarakat pesisir pantai.

"Ada empat yang rusak dari delapan alat yang dipasang sepanjang pantai Selatan Garut," kata Kepala Seksi Kesiapsiagaan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Garut, Asep Syaripudin kepada wartawan di Garut, Rabu.

Ia menuturkan, Kabupaten Garut memiliki garis pantai laut Samudera Hindia mulai dari perbatasan Kabupaten Cianjur sampai Kabupaten Tasikmalaya.

Pemerintah, lanjut dia, sudah memasang delapan alat peringatan dini tsunami di tujuh titik atau masing-masing kecamatan wilayah Selatan Garut yang memiliki daerah pantai. "Alat ini sudah dipasang di tujuh titik atau kecamatan sepanjang pantai Selatan Garut untuk mendeteksi bencana alam tsunami," katanya

Ia menyatakan, alat tersebut sudah dipasang sejak 2014 bantuan dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), namun saat ini kondisinya sudah ada yang rusak.

Alat yang rusak tersebut, kata dia, sudah sulit untuk diperbaiki, bahkan membutuhkan dana yang cukup besar, sehingga solusinya mengajukan bantuan perbaikan kepada Provinsi Jawa Barat. "Butuh anggaran antara Rp70 juta hingga Rp120 juta per unit, dan kami sudah mengajukan bantuan sejak 2017," katanya.

Ia menambahkan, idealnya alat tersebut terpasang di pantai wilayah Garut sebanyak 28 unit, namun saat ini baru mampu delapan unit.

Menurut dia, alat tersebut dibutuhkan masyarakat sepanjang pesisir pantai Selatan Garut untuk peringatan dini menyelamatkan diri apabila ada ancaman bahaya tsunami.
"Fungsi alat tersebut sangat vital untuk dapat mengantisipasi terjadinya korban," ujar Asep.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA