Wednesday, 8 Safar 1440 / 17 October 2018

Wednesday, 8 Safar 1440 / 17 October 2018

Lahan Terbakar di Banjarbaru Capai 511 Hektare

Selasa 25 Sep 2018 06:29 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Petugas BPBD Provinsi Sumatera Selatan dibantu Helikopter MI-8Mtv milik Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melakukan pemadaman kebakaran lahan di Desa Rambutan, Banyuasin, Sumatra Selatan, Minggu (16/9).

Petugas BPBD Provinsi Sumatera Selatan dibantu Helikopter MI-8Mtv milik Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melakukan pemadaman kebakaran lahan di Desa Rambutan, Banyuasin, Sumatra Selatan, Minggu (16/9).

Foto: Antara/Nova Wahyudi
Lahan terbakar itu didominasi kawasan gambut dan lahan kosong.

REPUBLIKA.CO.ID, BANJARBARU -- Luasan lahan yang terkena dampak kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di wilayah Kota Banjarbaru, Kalimantan Selatan, mencapai 511 hektare. Lahan tersebut didominasi kawasan gambut dan lahan kosong.

Pelaksana Tugas Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Banjarbaru, Ahmad Syarief Nizami di Kota Banjarbaru, Senin (24/9) mengatakan, jumlah lahan terbakar itu akumulasi sejak Januari hingga September 2018. "Luasan lahan terbakar mencapai 511 hektare itu tersebar di sejumlah daerah rawan karhutla terutama lahan gambut yang sangat mudah terbakar di musim kemarau," ujarnya.

Dia mengatakan, selama periode 1 Januari hingga 23 September 2018 telah terjadi 147 kali kebakaran hutan dan lahan. Ini berdampak pada luas lahan terbakar yang mencapai ratusan hektare.

Dia mengatakan, dari lima kecamatan yang ada di Banjarbaru, luasan lahan yang terbakar paling banyak terjadi di wilayah Kecamatan Landasan Ulin dan Liang Anggang. "Dua kecamatan itu memang banyak lahan kosong termasuk lahan gambut yang sangat mudah terbakar. Bahkan jika sudah terbakar maka sangat sulit untuk memadamkannya," katanya.

Menurut dia, pihaknya kewalahan memadamkan kobaran api yang terjadi di lahan gambut seperti kawasan Guntung Damar Kecamatan Landasan Ulin dan setiap saat bisa saja terbakar. "Lahan gambut di kawasan Guntung Damar memang susah dipadamkan dan sering terbakar meski pun sudah diguyur hujan termasuk di bom air menggunakan heli water bombing," katanya.

Nizami yang juga menjabat Kabag Humas dan Protokol Setdakot Banjarbaru itu menjelaskan, wilayah lain yang mudah terbakar adalah kawasan Pengayuan di Kecamatan Liang Anggang. "Kawasan Pengayuan memang sudah menjadi langganan terbakar jika musim kemarau. Sehingga kami selalu waspada dan menyiapkan personel serta peralatan untuk memadamkan api," ujarnya.

Dia menambahkan, pihaknya menyiagakan personel baik petugas BPBD sebanyak 15 orang maupun personel bantuan dari TNI dan Polri serta relawan Manggala Agni termasuk petugas BPBD Kalsel. "Jika luasan lahan terbakar melebihi tiga hektare, kami menurunkan seluruh personel gabungan sebanyak 30 orang, termasuk peralatan pendukung untuk memadamkan api," katanya.

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA