Thursday, 20 Sya'ban 1440 / 25 April 2019

Thursday, 20 Sya'ban 1440 / 25 April 2019

Pemkab Bandung Dapat Bantuan 165 Ribu Bibit Kopi

Kamis 20 Sep 2018 14:31 WIB

Rep: Muhammad Fauzi Ridwan/ Red: Gita Amanda

Bibit kopi. (ilustrasi)

Bibit kopi. (ilustrasi)

Foto: Priyantono Oemar/Republika
Bantuan tersebut diberikan dalam rangka mendukung program Citarum Harum.

REPUBLIKA.CO.ID, SOREANG -- Pemerintah Kabupaten Bandung memperoleh bantuan 165 ribu bibit kopi dari Balai Penelitian Tanaman Industri. Penyerahan bibit kopi langsung akan diserahkan kepada Bupati Bandung, Dadang M Naser, saat acara holtikultura yang akan diselenggarakan, Senin (24/9), mendatang di Sukabumi.

Kepala Dinas Pertanian (Distan) Kabupaten Bandung, Tisna Umaran, mengungkapkan secara simbolis penyerahan bantuan bibit kopi akan diserahkan kepada Bupati Bandung. Bantuan tersebut diberikan dalam rangka mendukung program Citarum Harum inisiasi oleh Presiden Joko Widodo.

"Bibit kopi tersebut akan ditanam di Kertasari, Pangalengan dan Pacet yang berada tidak jauh dari aliran sungai Citarum," ujarnya, Kamis (20/9). Namun, pihaknya mengaku belum menentukan petani yang akan mendapatkan bantuan tersebut.

Ia menuturkan, saat ini pihaknya masih menentukan lahan yang akan ditanami bibit kopi tersebut. Menurutnya, hingga September jumlah bibit pohon yang diterima Kabupaten Bandung mencapai 1.5 juta bibit pohon yang berasal dari APBD, APBN serta bantuan lainnya.

Menurutnya, saat ini luas area tanaman kopi di Kabupaten Bandung mencapai 11 ribu hektar. Sedangkan dalam lima tahun terakhir, luas tanaman kopi bertambah 1000 hektar pertahun. Tisna mengatakan pihaknya juga memperoleh benih kentang sebanyak 6 ton dari Badan Penelitian Tanaman dan Sayuran (Balitsa).

"Benih itu akan dibagikan ke dua kelompok tani di Desa Cibereum, Kecamatan Kertasari yaitu kelompok tani Malatani dan Gapoktan Mekartani," ungkapnya.

Tisna mengungkapkan jumlah tersebut masih sementara. Sebab, ke depan pihaknya akan mendapatkan hibah lagi yaitu benih kentang.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA