Rabu, 21 Zulqaidah 1440 / 24 Juli 2019

Rabu, 21 Zulqaidah 1440 / 24 Juli 2019

'Sebarkan Kesejukan dan Kedamaian di Dunia Maya'

Rabu 19 Sep 2018 17:03 WIB

Red: Fernan Rahadi

dunia maya

dunia maya

Foto: voa
Perang kata-kata dan tagar bisa memicu perpecahan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bangsa Indonesia tengah menyambut datangnya pesta demokrasi yaitu Pemilihan Legislatif (Pileg) dan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 mendatang. Saat ini kondisi masyarakat pun sudah mulai ‘gaduh’ yang dipicu perang propaganda yang dilakukan masing-masing kubu. Alhasil, fitnah, hoaks, ujaran kebencian, terus berseliweran, terutama media sosial (medsos) di jagad maya.

Ironisnya, masyarakat sebagai objek ‘perang’ antar kubu tidak sadar, bahwa upaya-upaya itu justru bisa memicu akibat yang lebih besar lagi. Artinya ‘perang’ kata-kata dan tagar ini bisa memicu perpecahan, tidak hanya di masyarakat, tapi perpecahan bangsa Indonesia. Kondisi ini seharusnya tidak perlu terjadi, bila masing-masing kubu-kubu menggunakan promosi kebaikan para calonnya, bukan saling serang kejelekan lawan politiknya.

Pakar Komunikasi Politik dari Universitas Paramadina, Hendri Satrio mengajak seluruh masyarakat agar bijaksana bila berselancar di dunia maya. Menurutnya, masyarakat harus bertanggung jawab dalam mengelola medsos sehingga harus disampaikan informasi yang benar dan menyejukkan supaya dunia maya dan para penggiatnya lebih damai.

“Sampaikan hal positif, hindari menyebarkan hoaks dan ujaran kebencian, apalagi fitnah. Jangan sampai kita tergabung dengan kelompok yang menginginkan Indonesia tidak damai dengan menyampaikan berita yang mengarah pada kekerasan dan perpecahan bangsa. Baik buruknya dan masa depan Indonesia tergantung dari kita semua. Jangan sampai gara-gara jempol kita, Indonesia pecah. Jadi bertanggungjawablah menggunakan medsos dan saat berselancar di dunia maya, untuk Indonesia yang aman, tenteram, dan damai. Bukan hanya untuk 2019 saja, tapi selamanya,” papar Hendri Satrio di Jakarta, Rabu (19/9).

Seperti diketahui, menjelang masa kampanye Pilpres 2019, kedua kubu telah saling melancarkan serangan. Alhasil, suasana gaduh pun mulai terjadi di masyarakat. Hendri menilai, kondisi yang terjadi ini sebenarnya lumrah dan positif sebagai bagian pesta demokrasi.  Ini menunjukkan masyarakat juga bergairah menyambut pesta demokrasi lima tahunan ini.

Namun, tentu saja ada hal yang harus disiapkan menuju ke pesta tersebut. Ia mencontohkan arena Pilpres 2019 seperti sebuah arena pertandingan sepakbola. Disana ada fans, kubu, pendukung, dan pemain.

“Intinya boleh ramai saat mendukung pemain bertanding di lapangan, tapi nanti kalau pertandingan sudah selesai, kedua kubu pun juga harus akur lagi dan damai. Itu yang harus kita siapkan. Artinya bagaimana mengkondisikan masyarakat kita bisa siap menang dan siap kalah dan menyikapi secara dewasa sebagai hasil dari pertarungan demokrasi yang fair,” jelas Hendri.

Ia mengakui, tantangan dengan keberadaan medsos ini luar biasa, apalagi dengan ‘gorengan-gorengan’ yang sudah ada dari berbagai isu. Kondisi ini diperkirakan hampir sama seperti Pilpres 2014 lalu, juga Pilkada DKI Jakarta 2017 lalu. Karena itu kedewasaan masyarakat sebagai pemilik suara menjadi sangat penting, jangan sampai terlalu jauh saling sindir, saling colek, yang ujung-ujungnya bisa saling adu otot.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA