Selasa, 15 Muharram 1440 / 25 September 2018

Selasa, 15 Muharram 1440 / 25 September 2018

Hari Habitat Dunia Dipusatkan di TPA Kawatuna

Ahad 16 September 2018 23:58 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Tempat Pembuangan Akhir (TPA) (Ilustrasi)

Tempat Pembuangan Akhir (TPA) (Ilustrasi)

Foto: Antara
Tema kegiatan mengangkat persoalan persampahan kota.

REPUBLIKA.CO.ID, PALU -- Pelaksanaan puncak Hari Habitat Dunia yang diinisiasi Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat akan dilaksanakan di Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Kawatuna, Kecamatan Mantikulore, Kota Palu, 28 September-3 Oktober 2018.

"Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat sudah sampaikan, perayaan nanti jangan seremoni-seremoni saja. Presiden Jokowi kita upayakan agar dapat berinteraksi langsung dengan warga yang tinggal di sekitar TPA Kawatuna," kata Sekretaris Dirjen Cipta Karya Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Rina Agustin Indrani dalam kunjungannya di Palu, Sabtu (15/9).

Rina menjelaskan dipilihnya TPA Kawatuna sebagai pusat kegiatan tersebut, sejalan dengan tema kegiatan yakni, persampahan kota. Sehingga Pemkot Palu diharapkan dapat mengangkat permasalahan persampahan serta upaya yang sudah dilakukan di ibu kota Provinsi Sulawesi Tengah tersebut.

Menurut Rani, persampahan merupakan persoalan global yang pasti terjadi juga di daerah-daerah di Indonesia dan di semua negara, namun isu tersebut jarang diangkat ke permukaan dan dibahas sehingga luput dari perhatian semua pihak.

Wakil Wali Kota Palu Sigit Purnomo Said berharap puncak pelaksanaan Hari Habitat Dunia tahun 2018 menjadi pintu masuk pemerintah pusat, untuk memberi perhatian lebih, terhadap tempat pembuangan akhir sampah terbesar di Sulteng tersebut.

Kata Sigit, TPA Kawatuna membutuhkan berbagai sarana dan prasarana pendukung untuk menunjang pengamanan, pengolahan, penguraian maupun pendaur ulangan tumpukan sampah yang berasal dari seluruh tempat pembuangan sampah sementara (TPS) di seluruh wilayah di Kota Palu.

"Saya cemburu ,waktu ibu mengatakan bahwa akan mempercantik TPA Suwung di Bali. Saya kira juga TPA Kawatuna butuh sentuhan dari kementerian terkait, supaya TPA Kawatuna tidak kalah cantik dengan TPA Suwung yang ada di Bali," harap Sigit.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Simulasi Transportasi Asian Para Games 2018

Selasa , 25 September 2018, 12:22 WIB