Tuesday, 15 Muharram 1440 / 25 September 2018

Tuesday, 15 Muharram 1440 / 25 September 2018

Pantai Sawarna dan Badui Andalan Wisata Lebak

Ahad 16 September 2018 23:55 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Pantai Sawarna

Pantai Sawarna

Foto: Google
Destinasi wisata Pantai Sawarna dan Badui melahirkan sentra ekonomi masyarakat.

REPUBLIKA.CO.ID,  LEBAK -- Pantai Sawarna dan budaya masyarakat Badui ditargetkan menjadi andalan wisata Kabupaten Lebak, Provinsi Banten sehingga dapat mendongkrak pertumbuhan ekonomi lokal dan penyerapan lapangan pekerjaan.

Plh Dinas Pariwisata Kabupaten Lebak Imam Rismahayadin di Lebak, Ahad (16/9), mengatakan selama ini, wisatawan nusantara dan mancanegara banyak  yang mengunjungi Pantai Sawarna dan budaya masyarakat Badui.

Keunggulan wisata itu karena  memiliki nilai jual dengan panorama alamnya, seperti Pantai Sawarna yang berhadapan dengan Perairan Samudera Hindia. Di mana gelombang pesisir Banten Selatan cukup besar disertai tiupan angin kencang,  sehingga banyak wisatawan turis bermain selancar.

Begitu juga destinasi wisata budaya masyarakat Badui memiliki keunikan dengan mempertahankan budaya nenek moyang dan menolak kehidupan modernisasi. Kehidupan budaya masyarakat Badui sama dengan masyarakat terasing di dunia, seperti komunitas suku Aborigin di Australia, suku Amish di Amerika Serikat juga suku Inca di Manchu Pichu Peru.

Oleh karena itu, kedua destinasi wisata akan melahirkan sentra ekonomi masyarakat sehingga menyerap lapangan pekerjaan. "Kami terus mengoptimalkan promosi agar wisata Pantai Sawarna dan budaya Badui menjadikan ikon Kabupaten Lebak," ujarnya menjelaskan.

Menurut dia, pemerintah daerah terus mengembangkan sektor pariwisata karena mampu menyumbangkan pertumbuhan ekonomi lokal juga penyerapan lapangan pekerjaan. Selain itu juga dapat mendongkrak pendapatan asli daerah (PAD).

Untuk menggenjot kunjungan wisata, pemerintah daerah kini memfokuskan pembangunan infrastuktur baik ke lokasi Pantai Sawarna maupun  kawasan wisata Baduy di Kecamatan Leuwidamar.

Bahkan, pemerintah daerah membangun plaza komoditas di kawasan Pantai Sawarna untuk menampung aneka kerajinan masyarakat setempat. Di samping itu juga masyarakat memasarkan kerajinan Badui dengan membuka toko dan kios di Ciboleger,termasuk di kawasan Badui. "Kami yakin aneka kerajinan itu dipastikan dapat meningkatkan pendapatan warga setempat," katanya.

Neng (45) seorang pedagang di kawasan Badui mengatakan selama ini banyak pengunjung wisatawan domestik membeli kerajinan Badui. Mereka pengunjung dari Jakarta, Bandung, Bogor, Bekasi hingga Kalimantan Selatan.

Para wisatawan membeli kain tenun Badui untuk dijadikan kenang-kenangan dengan alasan tradisional juga memiliki nilai seni.  "Kami sangat terbantu ekonomi keluarga dengan berjualan kerajinan Badui itu," katanya.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Simulasi Transportasi Asian Para Games 2018

Selasa , 25 September 2018, 12:22 WIB