Selasa, 15 Muharram 1440 / 25 September 2018

Selasa, 15 Muharram 1440 / 25 September 2018

Helikopter BNPB Batal Padamkan Kebakaran Sindoro-Sumbing

Jumat 14 September 2018 18:02 WIB

Red: Friska Yolanda

Asap mengepul dari kebakaran hutan gunung Sindoro difoto dari Desa Sigedang, Kejajar, Wonosobo, Tengah, Sabtu (8/9). Kebakaran sejak Jumat (7/9) siang tersebut terjadi di lahan hutan dan ilalang yang  berada pada petak 7B area Perhutani KPH Kedu Utara.

Asap mengepul dari kebakaran hutan gunung Sindoro difoto dari Desa Sigedang, Kejajar, Wonosobo, Tengah, Sabtu (8/9). Kebakaran sejak Jumat (7/9) siang tersebut terjadi di lahan hutan dan ilalang yang berada pada petak 7B area Perhutani KPH Kedu Utara.

Foto: Nova Wahyudi/Antara
Belum diketahui sampai saat ini penyebab kebakaran Sindoro-Sumbing.

REPUBLIKA.CO.ID, TEMANGGUNG -- Helikopter jenis BO-105 milik Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) batal digunakan untuk melakukan pemadaman kebakaran hutan di kawasan Gunung Sindoro dan Gunung Sumbing di Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah, Jumat (14/9). Kondisi medan tidak memungkinkan pemadaman api dengan helikopter.

"Hari ini sebenarnya akan dilakukan pemadaman menggunakan heli, ternyata berdasarkan hasil survei tidak memungkinkan karena kondisi medan dan angin," kata pelaksana tugas Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Temanggung, Gito Walngadi di Temanggung, Jumat.

Sebelumnya, BPBD telah melakukan survei untuk lokasi pengambilan air di Embung Kledung Temanggung dan Telaga Menjer di Kabupaten Wonosobo. BPBD juga telah melakukan survei titik api di lereng Gunung Sumbing dan Sindoro.

"Lokasi pengambilan air tidak masalah, tapi untuk melakukan pemadaman di atas ketinggian 8.500 feet di lerang gunung tersebut ternyata mengalami kesulitan," katanya.

Dengan tidak memungkinkan helikopter BO-105 melakukan pemadaman kebakaran di lereng Sumbing dan Sindoro, pihaknya telah berkoordinasi dengan BNPB untuk jalan keluarnya. Saat ini ia masih menunggu konfirmasi apakah ada heli lain yang bisa digunakan.

Gito mengatakan, untuk sementara pemadaman masih dilakukan secara manual dengan penyekatan dan pemantauan agar tidak merambat ke wilayah tanaman tegakan.

Disebutkan, sekitar 180 personel diterjunkan untuk membantu pemadaman. Personel ini terdiri atas unsur gabungan, antara lain dari TNI, Polri, Perhutani, BPBD, SAR, dan masyarakat.        

Gito mengatakan di Gunung Sumbing terdapat lima titik api di petak 27-2 dan petak 20-1. Sementara itu, ada satu titik api di Gunung Sindoro di petak 10-5.

Ia menuturkan hingga saat ini belum diketahui penyebab kebakaran di dua gunung tersebut. Menurutnya, kalau faktor alam kemungkinan kecil.

Hal yang perlu diwaspadai adalah masyarakat atau pendaki membuang puntung rokok sembarangan, karena kondisi di atas gunung tersebut betul-betul kering sehingga rawan terjadi kebakaran. "Kami mengimbau masyarakat yang mendaki gunung tersebut agar tidak membuang puntung rokok sembarangan, karena rawan kebakaran," katanya. 

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Simulasi Transportasi Asian Para Games 2018

Selasa , 25 September 2018, 12:22 WIB