Kamis, 16 Jumadil Akhir 1440 / 21 Februari 2019

Kamis, 16 Jumadil Akhir 1440 / 21 Februari 2019

IPSI Sambut Kepulangan Hanifan

Senin 03 Sep 2018 17:30 WIB

Rep: Hartifiany Praisra/ Red: Muhammad Hafil

Hanifan Yudani Kusuma, atlet pencak silat peraih medali emas di ajang Asian Games 2018 berfoto bersama dengan teman seperguruannya saat penyambutan, di halaman GOR Tri Lomba Juang, Jalan Pajajaran, Kota Bandung, Senin (3/9).

Hanifan Yudani Kusuma, atlet pencak silat peraih medali emas di ajang Asian Games 2018 berfoto bersama dengan teman seperguruannya saat penyambutan, di halaman GOR Tri Lomba Juang, Jalan Pajajaran, Kota Bandung, Senin (3/9).

Foto: Republika/Edi Yusuf
Hanifan berjanji untuk meningkatkan prestasinya.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Ikatan Pencak Silat Indonesia (IPSI) Jawa Barat menyambut kepulangan atlet peraih medali emas Asian Games 2018, Hanifan Yudani Kusumah di GOR Pajajaran, Bandung, Senin (3/8). Sebelumnya, Hanifan diarak dari Gerbang Tol Pasteur sampai GOR Pajajaran.

Ketua IPSI Jabar, Icak Phinera Wijaya mengapresiasi kerja keras atlet Jabar, khususnya pencak silat. Karena dari 14 emas yang didapat, empat diantaranya diraih oleh atlet binaan IPSI Jabar.

"Empat emas disumbangkan ke Indonesia yang kita banggakan ini, sungguh sangat luar biasa dan itu jelas kontribusi pesilat Jabar, saya kira sangat signifikan," kata Icak.

Dia menuturkan, perjalanan kedelapan atlet pencak silat Jabar tidak mudah. Karena mereka harus melewati fase panjang hingga sampai pada titik ini.

"Saya kira ini delapan atlet ini sudah menjadikan tabungan yang sangat luar biasa untuk IPSI Jabar," jelasnya.

Namun perjalanan atlet IPSI tidak akan berhenti disana. Icak mengakui ada target untuk mempertahankan prestasi pencak silat Jabar pada PON Papua 2020 mendatang. Selain itu, IPSI memberikan apresiasi berupa kadedeuh atau bonus untuk atlet pencak silat.

"Walaupun tidak seperti apa yang diberikan oleh pemerintah pusat tentunya. Namun ini sekedar kadeudeuh saja," jelasnya.

Sementara itu, Hanifan menghaturkan rasa syukurnya atas peraihan medali emasnya. Dia mengakui prestasinya tidak akan berhenti disana dan akan menjadikan prestasi di Asian Games sebagai motivasinya.

"Motivasi bagi saya dan atlet lainnya untuk lebih greget lagi dalam berprestasi," ujar Hanifan.

Dia mengenang kembali kemenangannya. Di saat sudah tertinggal poin, dia akhirnya termotivasi untuk dapat membuktikan dirinya layak meraih emas.

"Alhamdulillah saya dikasih rezeki sama Allah untuk juara di Asian Games dan membuat bangga masyarakat Indonesia," jelas Hanifan.

Kini dia tengah mempersiapkan diri untuk kompetisi lainnya. "Saya fokus World Champion di Singapura dan Sea Games filipina di 2019," tegas Hanifan.

Sementara itu, ibunda Hanifan, Dewi mengaku bangga atas prestasi anaknya. Mantan atlet pencak silat ini mengakui bakat dan minat Hanifan di dunia pencak silat membawanya menuju juara.

"Saya sangat mendukung, kami sebagai orang tua sangat mendukung, selama itu posistif kami akan dukung," jelas Dewi.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES