Monday, 14 Muharram 1440 / 24 September 2018

Monday, 14 Muharram 1440 / 24 September 2018

BNN Amankan 10 Kg Sabu dari Malaysia

Senin 20 August 2018 06:34 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Barang bukti sabu-sabu (ilustrasi)

Barang bukti sabu-sabu (ilustrasi)

Foto: Antara
Sabu diselundupkan dari Kuching, Malaysia olh tiga pelaku.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Narkotika Nasional (BNN) mengamankan 10 kilogram sabu-sabu asal Malaysia di Jalan Ambawang, Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat (Kalbar) pada Ahad (19/8).

"Tiga pelaku tindak pidana narkotika tersebut ditangkap, yaitu bernama Budi, Yusup, dan Gunawan," kata Deputi Pemberantasan BNN Irjen Pol Arman Depari, dalam pesan singkatnya saat dihubungi, di Jakarta, Senin.

Narkotika jenis sabu-sabu kristal tersebut diselundupkan dari Kuching, Malaysia melalui perbatasan tidak resmi atau "jalur tikus" Entikong dengan memanfaatkan minim pengawasan di perbatasan.

Selain barang bukti sebanyak 10 kilogram sabu-sabu, disita juga tiga unit telepon genggam, dua unit kendaraan roda dua, dan kartu identitas para pelaku. "Penangkapan tersebut berdasarkan informasi dari masyarakat dan analisa tim intelijen akan adanya penyelundupan sabu-sabu dari Malaysia melalui perbatasan tidak resmi," kata Arman.

Selanjutnya petugas BNN Pusat gabungan dengan BNNP Kalbar dan petugas Bea Cukai Kalbar melakukan penyelidikan di wilayah Entikong.

"Pada hari Minggu sekitar pukul 11.00 WIB tepatnya di Jalan Trans Kalimantan Kabupaten Kubu Raya, melintas Gunawan dan Budi yang berboncengan dengan Yusup beriringan menggunakan sepeda motor," katanya lagi.

Selanjutnya petugas melakukan penangkapan, namun pada saat dilakukan penangkapan Gunawan berhasil melarikan diri, sehingga petugas melakukan pengejaran dan tertangkap di sebuah rumah di Sungai Beliung, Kecamatan Pontianak Barat. Saat dilakukan penggeledahan, ditemukan 10 kilogram sabu-sabu.

Selama bulan Agustus telah beberapa kali dilakukan penangkapan terhadap pelaku kejahatan, antara lain di Medan, Riau, Aceh, Palembang, dan terakhir di Kalbar yang melibatkan ibu-ibu rumah tangga dan remaja. Pada umumnya alasan mereka adalah kesulitan ekonomi dan tidak adanya pekerjaan. 

"Dengan marak kejadian serupa memerlukan perhatian dan upaya yang lebih keras oleh semua instansi dan pejabat negara.  Untuk berupaya membangun jiwa dan membangun badan, bekerja keras tidak untuk pencitraan, agar generasi Indonesia bebas dan bersih dari narkoba," kata Arman pula.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: KPK Luncurkan Bus Antikorupsi

Senin , 24 September 2018, 16:00 WIB